Baca Dua Ayat Ini Tiap Malam, Insya Allah Anda akan terkejut, Rezeki datang melimpah Insyaallah… Kami Doakan Siapa SHARE Ini Akan Dikurniakan Rezeki Tak Disangka-sangka Esok Pagi.. Aamiin

Baca Dua Ayat Ini Tiap Malam, Insya Allah Anda akan terkejut, Rezeki datang melimpah Insyaallah… Kami Doakan Siapa SHARE Ini Akan Dikurniakan Rezeki Tak Disangka-sangka Esok Pagi.. Aamiin…!

Baca Dua Ayat Ini Tiap Malam, Insya Allah Anda akan terkejut, Rezeki datang melimpah Insyaallah… Kami Doakan Siapa SHARE Ini Akan Dikurniakan Rezeki Tak Disangka-sangka Esok Pagi..Aamiin

Baca Dua Ayat Ini Tiap Malam, Insya Allah Anda akan terkejut, Rezeki datang melimpah Insyaallah… Kami Doakan Siapa SHARE Ini Akan Dikurniakan Rezeki Tak Disangka-sangka Esok Pagi..Amin
Gambar Hiasan

Ada dua ayat di dalam Al Qur’an yang jika dibaca setiap malam maka orang yang membacanya akan diberikan kecukupan. Dua ayat saja? Iya, hanya dua ayat.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:
مَنْ قَرَأَ بِالآيَتَيْنِ مِنْ آخِرِ سُورَةِ الْبَقَرَةِ فِى لَيْلَةٍ كَفَتَاهُ
“Siapa yang membaca dua ayat terakhir dari surat Al Baqarah pada malam hari, niscaya ia tercukupi.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Dalam Nuzhatul Muttaqin syarh Riyadhush Shalihin, Syaikh DR Mustofa Said Al Khin, Syaikh DR Mustofa Al Bugho, Syaikh Muhyidin Mistu, Syaikh Ali Asy Syirbaji dan Syaikh Muhammad Amin Luthfi menerangkan bahwa salah satu makna tercukupi dalam hadits ini adalah tercukupi keperluan dunia dan akhiratnya serta terhindarkan dari semua keburukan.

Hadits ini pula yang dicantumkan oleh Ibnu Katsir saat menjelaskan keutamaan dua ayat terakhir surat Al Baqarah ini dalam tafsirnya.

Dua ayat terakhir dalam surat Al Baqarah tersebut tidak lain adalah firman-Nya:

آَمَنَ الرَّسُولُ بِمَا أُنْزِلَ إِلَيْهِ مِنْ رَبِّهِ وَالْمُؤْمِنُونَ كُلٌّ آَمَنَ بِاللَّهِ وَمَلَائِكَتِهِ وَكُتُبِهِ وَرُسُلِهِ لَا نُفَرِّقُ بَيْنَ أَحَدٍ مِنْ رُسُلِهِ وَقَالُوا سَمِعْنَا وَأَطَعْنَا غُفْرَانَكَ رَبَّنَا وَإِلَيْكَ الْمَصِيرُ
لَا يُكَلِّفُ اللَّهُ نَفْسًا إِلَّا وُسْعَهَا لَهَا مَا كَسَبَتْ وَعَلَيْهَا مَا اكْتَسَبَتْ رَبَّنَا لَا تُؤَاخِذْنَا إِنْ نَسِينَا أَوْ أَخْطَأْنَا رَبَّنَا وَلَا تَحْمِلْ عَلَيْنَا إِصْرًا كَمَا حَمَلْتَهُ عَلَى الَّذِينَ مِنْ قَبْلِنَا رَبَّنَا وَلَا تُحَمِّلْنَا مَا لَا طَاقَةَ لَنَا بِهِ وَاعْفُ عَنَّا وَاغْفِرْ لَنَا وَارْحَمْنَا أَنْتَ مَوْلَانَا فَانْصُرْنَا عَلَى الْقَوْمِ الْكَافِرِينَ

“Rasul telah beriman kepada apa yang diturunkan kepadanya (Al Qur’an) dari Rabbnya, demikian pula orang-orang yang beriman. Semuanya beriman kepada Allah, malaikat-malaikat-Nya, kitab-kitab-Nya dan rasul-rasul-Nya. (Mereka mengatakan): “Kami tidak membeda-bedakan seseorang pun di antara rasul-rasul-Nya”, dan mereka mengatakan: “Kami dengar dan kami taat.” (Mereka berdoa): “Ampunilah kami ya Rabb kami dan kepada Engkaulah tempat kembali.”

Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya. Ia mendapat pahala (dari kebajikan) yang diusahakannya dan ia mendapat siksa (dari kejahatan) yang dikerjakannya.

(Mereka berdoa): “Ya Rabb kami, janganlah Engkau hukum kami jika kami lupa atau kami salah. Ya Rabb kami, janganlah Engkau bebankan kepada kami beban yang berat sebagaimana Engkau bebankan kepada orang-orang sebelum kami. Ya Rabb kami, janganlah Engkau pikulkan kepada kami apa yang tak sanggup kami memikulnya. Maafkanlah kami; ampunilah kami; dan rahmatilah kami.
Engkaulah Penolong kami, maka tolonglah kami terhadap kaum yang kafir.” (QS. Al Baqarah: 285-286)
Wallahu a’lam bish shawab.

LEBIH ARTIKEL UNTUK ANDA…

Kisah Pemuda DERHAKA Hidang Daging ‘Khinzir’ Buat Ibu Berbuka Puasa, Bila Ibu Meninggal Lihat Apa Berlaku !!!

Ibu tua minta tolong anaknya ini belikan barang untuk dimasak buat berbuka puasa, anaknya yang tidak berpuasa ingkar dan melawan. setelah disuruh berkali-kali, anak mula naik angin lalu pergi membeli daging ‘khinzir’ untuk kenakan ibunya tanpa rasa bersalah, tapi saat ibunya sudah tiada, anak ini jadi…

Tadi sebelum solat jumaat ada Tazkirah di Masjid..Dalam tazkirah tersebut ada menceritakan satu kisah yang sangat menyentuh perasaan dan ingin saya kongsikan pada sahabat 2 semua…semoga ianya menjadi Tauladan pada kita.Insyallah,amin…

“Dikisahkan ada seorang pemuda yang telah insaf berjumpa dengan seorang Ustaz untuk memohon maaf atas segala kesalahannya yang lampau..Beliau dahulu semasa muda tergolong dalam kalangan muda mudi yang liar..”

“Ustaz itu berkata bertaubatlah,insyallah pasti Allah akan mengampunkan segala dosa yang telah beliau lakukan…Tetapi beliau terus menangis dan mengatakan yang dosa beliau terlalu besar…Ustaz itu bertanya dosa apa yang telah dilakukannya..??Pemuda itu berkata dia berdosa pada Ibunya..Ibunya kini telah meninggal dunia..”

“Pada suatu petang dibulan Ramadhan Ibunya menyuruhnya membeli barang dapur untuk dimasak bagi hidangan berbuka puasa..Pemuda ini enggan kerana dia tidak berpuasa..dan memang sikapnya yang sering melawan cakap Ibu..Ibunya menyuruhnya lagi beberapa kali dan pemuda itu pun pergilah ke pasar dan pulang membawakan daging buat Ibunya..”

“Sampai sahaja dirumah,pemuda itu terus melemparkan daging itu pada Ibunya…Ibunya ambil,masak dan berbuka dengan daging tersebut…”

“Kini Ibu saya dah tiada Ustaz..setiap petang Ramadhan saya akan menyesal dengan perbuatan saya ini Ustaz..Ustaz tahukah daging apa yang saya belikan pada Ibu saya..???Yang Ibu saya makan Ustaz…???

“SAYA BELI DAGING ‘BABI’ UNTUK IBU SAYA USTAZ…IBU SAYA MAKAN DAGING ‘BABI’ YANG SAYA BELI USTAZ…!!”

“Pemuda ini sangat menyesal atas kesilapan yang telah beliau lakukan pada Ibunya itu..Nasihat Ustaz tersebut :

1.Bertaubatlah pada Allah,semoga Allah akan mengampunkan dosa – dosa kamu..

2.Mendoakan keampunan dosa – dosa Ibumu.

3.Menjelaskan hutang Ibumu jika ada.

4.Membayarkan zakat Ibumu jika masih tertunggak.

5.Mengqada’kan puasa Ibumu.

6.Membayarkan fidyah puasa Ibumu.

7.Menghubungkan tali silaturrahim adalah termasuk dalam perkara yang amat penting dan ianya merupakan salah satu tuntutan syariat yang harus mendapat perhatian utama dari umat Islam. Mengeratkan hubungan silaturrahim dan berbuat baik dengan kaum kerabat dan sahabat ibu bapa adalah sebahagian daripada cara berbuat amal untuk keduanya yang telah meninggal dunia.

8.Menziarahi kubur ibu bapa adalah sunat muakkad dan besar ganjarannya disisi Allah. Adalah lebih baik jika diziarahi pada setiap hari Jumaat dan dibacakan surah Yaasiin untuknya. Kelebihan mengenang ibu bapa dengan berdoa dan menziarahi kuburnya membawa kebajikan yang bukan sahaja kepada anak-anak yang solehtetapi juga kepada anak yang derhaka.

9.Membuatkan haji untuknya

“Insyallah,semoga Allah akan mengampunkan segala dosa – dosa kamu…Amin.”

Dari Abi Hurairah Ra, Rasulullah naik ke atas mimbar, kemudian beliau berkata : “Amin..amin. .amin..”.

Kemudian ditanyakan (para sahabat), kepada beliau : “Wahai Rasulullah, saat Engkau naik ke atas mimbar, Engkau mengatakan Amin 3 kali, apakah sebabnya?”

“Jibril telah datang kepadaku dengan mengatakan : “Sesiapa yang telah datang kepadanya bulan Ramadhan, tetapi dia tidak dapat ampunan Allah, maka dia dimasukkan kedalam api neraka, dan Allah jauh dari dirinya, maka katakanlah :Amin” .Kemudian aku mengaminkannya.

“Dan sesiapa yang dapat bersama orang tuanya (ketika keduanya masih hidup), atau salah satu di antara kedua orang tuanya masih hidup, padahal dia mampu berbuat baik untuk kedua atau salah satu di antara keduanya, tetapi dia TIDAK berbuat baik kepada keduanya, atau salah satu di antara keduanya, maka Allah akan memasukkannya ke dalam api neraka, dan Allah sangat jauh dari dirinya, maka aku katakan : Amin”

“Dan sesiapa yang namaku disebutkan di hadapannya , kemudian dia tidak berselawat untukku, maka Allah akan memasukkannya kedalam api neraka dan Allah sangat jauh dari dirinya, maka katakanlah (wahai Muhammad SAW) (amin), maka aku katakan “Amin”.

(H.R Ibnu Hibban di dalam kitab sahihnya 3:188)

Kredit : Bulletin Media

2 Jenis Perempuan Bertudung yang Rasulullah SAW Laknat di Akhir Zaman ini ! Pesankan Kepada Isteri dan Anak Perempuan Kita!…

2 Jenis Perempuan Bertudung yang Rasulullah SAW Laknat di Akhir Zaman ini ! Pesankan Kepada Isteri dan Anak Perempuan Kita!…

Kalau anak perempuan kita, atau isteri kita sendiri termasuk dalam hadis ini, tunjukkan hadis ini dengan cara yang paling lembut dan berdoalah pada Allah agar mereka berubah dan bertaubat. Laknat Nabi jangan kita pandang enteng !!

Wanita bertudung dengan sanggul tinggi memang tidak dapat dipisahkan. Wanita merasakan sanggul ini sudah seperti satu ‘mahkota’, semakin tinggi sanggul akan kelihatan semakin cantik.

Tidak lengkap penampilan dan gaya seorang wanita bertudung jika tidak mempunyai sanggul yang tinggi. Memiliki sanggul yang tinggi dirasakan akan mencantikan tudung yang dipakai kerana akan terletak elok di kepala.

Manusia hanya memikirkan untuk kelihatan cantik di dunia sahaja tetapi langsung tidak pernah terfikir tentang hukum sanggul ‘bongkol unta’. Ramai wanita bertudung masih tidak tahu hukum yang harus dielakkan tentang pemakaian tudung seperti bonggol unta.

Hadis Nabi s.a.w ada meriwayatkan Maksudnya:

“Akan muncul dalam kalangan umatku pada akhir zaman, kaum lelaki yang menunggang sambil duduk di atas pelana, lalu mereka turun di depan pintu-pintu masjid. Wanita-wanita mereka (isteri mereka atau anak perempuan), berpakaian tetapi seperti bertelanjang (nipis dan ketat). Di atas kepala mereka pula (wa nita) terdapat bonggolan (sanggul atau tocang) seperti bonggol unta yang lemah gemalai. Oleh itu, laknatlah mereka semua. Sesungguhnya mereka adalah wanita-wanita yang terlaknat.”

– Hadis riwayat Ahmad, jil.2, ms. 223

Rasulullah s.a.w bersabda yang maksudnya:

“Dua golongan penghuni neraka yang mana aku sendiri belum pernah melihat keadaan mereka di dunia iaitu golongan yang membawa cemeti seperti seekor lembu lalu menggunakannya untuk memukul manusia dan juga kaum wanita yang berpakaian seperti bertelanjang, menggoyangkan badan dan berlenggang-lenggok, kepala mereka ada sesuatu seperti bonggol di kepala unta yang bergoyang-goyang. Mereka tentu tidak akan memasuki syurga atau mencium baunya sedangkan bau syurga itu dapat dihidu dari jarak perjalanan begitu dan begini.”

– Hadis riwayat Muslim. Hadith no 212.

Pemakaian tudung adalah sesuatu yang diwajibkan kepada semua wanita Islam untuk menutup aurat. Menutup aurat dari dilihat kaum lelaki supaya tidak mengetahui mereka itu berambut pendek, lurus, kerenting atau panjang. Apabila sudah membuat ‘bonggol unta’ yang tinggi wanita seolah-olah mahu mendedahkan aurat yang ingin disorokkan.

Wanita yang mendandan rambut dengan cantik hanya untuk suami sahaja. Bukan mendandan rambut untuk dilihat kaum lelaki lain. Isteri akan mendapat ganjaran pahala jika suami memandang isteri yang berambut cantik dan mendatangkan keseronokan dan kebahagian dalam hati suami. –MissA/UtaraNews.com

LEBIH ARTIKEL TRENDING…

(Video)KISAH BENAR: Ketika Dengar “ALLAHUAKBAR” Kami Sangat Gerun Dan Terkencing Di Dalam Seluar!!!

Lihat gambar di bawah, tentera kafir ni dah hilang semangat juang bertukar jadi ketakutan melampau pada pejuang jihad. Inilah punca RUSSIA bawak balik ribuan tenteranya pulang, sebab Putin dah tahu kalau kekal lagi pun hanya akan jadi pembunuhan beramai-ramai tenteranya!!!

Inilah senjata utama para mujahid di jalan Allah Ta’ala yang berperang melawan pencerobohan kafir, komunis, munafiq, dan Yahudi terlaknat. Walaupun nampak kuat di mata namun salah seorang tentara Rusia berkata dalam nada ketakutan,

“Saat mendengar ‘Allahu Akbar’, kami terkencing di dalam seluar ketakutan.”

Sekuat manakah senjata yang disebut sebagai roket ‘Allahu Akbar’ oleh tentara Uni Soviet (Rusia) ini?

Senjata utama para mujahid di jalan Allah Ta’ala bukanlah batu, pisau, senapan, roket, tank baja, atau yang lain. Satu-satunya senjata utama yang digunakan dalam setiap jihad adalah keimanan dan ketaqwaan kepada Allah Ta’ala. Itulah sebaik-baik senjata dan yang menjadi sebab utama kemenangan para mujahid.

Jika dilihat dari persenjataan, perlengkapan perang, dan jumlahnya, yang dimiliki para mujahid bukanlah apa-apa. Akan tetapi, para mujahid senantiasa diberi pertolongan oleh Allah Ta’ala sehingga tak pernah takut atau gentar dalam melawan musuh-musuh Allah Ta’ala. Memangnya, siapa yang bisa melawan Allah Ta’ala Yang Mahakuasa?
Keimanan dan ketaqwaan itulah yang membuat mereka yakin dan menggunakan senjata apa pun sebagai bentuk ikhtiar. Maka, dengan ucapan ‘Allahu Akbar’, batu kecil pun bisa menjadi sarana jatuhnya pesawat tempur. Pun dengan pisau, tongkat, atau barang-barang lain yang tak bisa disebut senjata dalam kaca mata peperangan.

Di Afghanistan, tentara Uni Soviet terkencing-kencing saat mendengar kalimat ‘Allahu Akbar’. Saking bodohnya, mereka mengira bahwa ‘Allahu Akbar’ ini sejenis roket atau persenjataan. Alhasil, mereka mengerahkan berbagai kemampuan seraya mengatakan, “Kami mencari-cari senjata penangkal roket ‘Allahu Akbar’.”

Kesaksian lainnya berasal dari seorang wartawan Perancis. Katanya menegaskan, “Saya seperti melihat Allah di Afghanistan (medan jihad).”

Sedangkan wartawan Italia yang bertugas menyuplai berita bagi Partai Komunis di Negeri Pizza itu menyampaikan kesaksian tentang keajaiban di Afghanistan hingga dirinya memilih memeluk Islam.

Katanya, “Saya melihat kawanan burung membela Mujahidin di sekitar pesawat tempur (Uni Soviet). Saya tidak akan mengingkari apa yang saya lihat dengan mata dan kepala saya sendiri. Percaya atau tidak, itu urusan kalian.”

Mahabenar Allah Ta’ala dengan segala Firman-Nya. Dia tidak akan memerintahkan sesuatu, kecuali terdapat kebaikan yang banyak di dalamnya. Bersyukurlah kaum Muslimin yang diberi nikmat jihad. Sebab Allah Ta’ala memuliakan kalian di dunia dan akhirat.

video:


Ya Allah, matikan kami dalam syahid di jalan-Mu

Kenapa Perlu Tutup Cermin Di Rumah Bila Berlaku Kematian & Apakah Hukumnya?

Kenapa Perlu Tutup Cermin Di Rumah Bila Berlaku Kematian & Apakah Hukumnya? INI JAWAPANNYA YANG RAMAI TAK TAHU!…

Seolah telah menjadi satu kebiasaan masyarakat kita, bila ada jenazah di rumah maka kesemua cermin-cermin muka akan ditutup dengan kain. Pernah tak amalan pelik ini menjadi tanda tanya buat anda? Sebenarnya ramai yang tidak tahu jawapan sebenarnya tetapi tetap mengamalkannya.

Apa kaitan cermin muka dengan jenazah? Amalan pelik ini dikatakan telah wujud sejak zaman nenek moyang dan masih menjadi ikutan sehingga kini.

Mungkin ramai yang ingin tahu apa hukumnya dalam Islam bila ada yang menutup cermin muka ketika ada jenazah di dalam rumah. Di bawah ini adalah satu perkongsian berkaitan persoalan Kenapa Perlu Tutup Cermin Di Rumah Bila Berlaku Kematian dan juga hukumnya..

Assalamualaikum ustaz,

Ada tuan rumah yang cover cermin-cermin muka di rumah dengan kain semasa ada jenazah. Saya ingin bertanya mengapa. Harap ustaz jelaskan hukum melakukannya. Terima kasih.

Ini jawapannya:

Kami tidak menjumpai saranan dari Rasulullah saw supaya menutup cermin-cermin muka ketika terdapatnya jenazah dalam rumah tersebut. Apa yang kami temui ialah ianya merupakan amalan orang tua-tua dahulu yang beranggapan bahawa, cermin hanya digunakan oleh si mati ketika hidupnya sahaja. Apabila telah mati, cermin tersebut tidak berguna lagi kerana mengikut Kepercayaan Kuno Masyarakat Hindu, roh atau hantu tidak boleh melihat dirinya dalam cermin.

Maka untuk menjaga hati dan perasaan serta bagi menghormati roh tersebut, setiap cermin muka dirumah si mati tersebut perlulah ditutup. Perbuatan tersebut mengikut syarak adalah dilarang kerana ianya adalah perbuatan yang tidak dilakukan oleh Rasulullah saw serta dianggap sebagai satu perbuatan khurafat yang menyalahi syarak.

Sumber : supermario16.com

LEBIH ARTIKEL TRENDING…

KISAH SAYU SUAMI ISTERI DALAM HUJAN BUAT RAMAI SAYU

Sebuah posting di laman Facebook hari ini oleh seorang lelaki bernama Dan Shan di mana beliau telah menceritakan pengalaman yang disaksikannya terjadi di depan matanya iaitu perbualan antara sepasang suami isteri yang pasti membuatkan ramai rasa cemburu…

Bak kata pepatah, ‘Hidup ini umpama roda, sekejap kita diatas dan sekejap kita di bawah’, di dunia yang fana ini tidak semua orang kaya dan tidak semua orang miskin.

Sudah pasti ada antara inginkan menjadi seorang yang kaya dan hidup mewah, dan ada diantara kita tidak kisah kaya atau miskin asalkan bahagia.

Setiap ikatan yang dibina untuk membentuk sebuah keluarga sudah pasti ramai inginkan kebahagian, perlu diketahui, kebahagiaan bukan boleh dibeli dengan wang ringgit tapi dari keihklasan dan kejujuran yang dibina atas ikatan yang sah.

Sebuah posting di laman Facebook hari ini oleh seorang lelaki bernama Dan Shan di mana beliau telah menceritakan pengalaman yang disaksikannya terjadi di depan matanya iaitu perbualan antara sepasang suami isteri yang pasti membuatkan ramai rasa cemburu.

Berikut adalah tulisan beliau yang telah dialih ke bahasa Malaysia.

Cara Suami Hiburkan Isterinya Dalam Hujan Buat Ramai Sebak

Pertama sekali, Syukur Alhamdulillah kepada semua yang Allah telah berkati bersama saya. Amin.

Saya terlihat pasangan ini sedang memakai baju hujan kerana hujan lebat ketika itu. Ini adalah perbualan antara mereka ..

Suami: Kita tunggu kejap la sayang, Hujan lebat Sangat ni

Isteri: kalau tunggu takut lambat nak ambik Aishah (saya menganggap ia adalah anak perempuan mereka)

Suami: call la kak Nah cakap Kita Lambat sikit, Sutuh dia bagi makan dulu Ke apa.

Isteri membuat panggilan kemudian melihat suami dan berkata ..

Isteri: dah call, Kak Nah kata ok.

Beberapa minit kemudian selepas merenung ke dalam hujan, isteri berpaling kepada suaminya dan berkata .. “kalau kita ada rezeki lebih tahun ni, kita beli la kete second hand ye bang”

Suami: InSyaAlllah sayang, nanti abang usahakan. Senang la jugak kita, tapi nanti bil air kita la pulak naik pasal dah tak mandi hujan.. (kedua-dua mereka ketawa bersama-sama)

Walaupun dengan kesusahan yang dihadapi mereka, mereka masih mampu ketawa dan senyum bersama-sama. Di depan mata saya kini ada sebuah keluarga yang begitu bahagia. Semoga Allah memberkati anda dan keluarga anda dengan rezeki yang melimpah dan gembira sentiasa.

Zaman yang paling Rasulullah takuti sudah tiba!! Kalau anda baca hadis ini, anda akan faham Kiamat sudah MENGETUK PINTU!…

Zaman yang paling Rasulullah takuti sudah tiba!! Kalau anda baca hadis ini, anda akan faham Kiamat sudah MENGETUK PINTU!…

“Akan datang suatu zaman dimana orang yang berpegang teguh pada agamanya seperti orang yang menggenggam bara api.” (HR. Tirmidzi).


Zaman yang paling Rasulullah takuti sudah tiba!! Kalau anda baca hadis ini, anda akan faham Kiamat sudah MENGETUK PINTU
Himpunan Hadis Nabi SAW Mengenai Keadaan Akhir Zaman Petanda Kiamat

Untuk renungan bersama…

Orang Yang Tak Sedarkan Diri
Daripada Abu Hurairah r.a. Bahawasanya Rasulullah SAW bersabda “Jika ada seseorang berkata, ramai orang telah rosak, maka orang yang berkata itu sendiri yang paling rosak di antara mereka” (HR Muslim)

Ahli Ibadat Yang Jahil Dan Ulama Yang Fasik
Daripada Anas r.a. Beliau berkata, bersabda Rasulullah SAW “Akan ada pada akhir zaman ahli ibadat yang jahil dan ulama yang fasik ” (HR Ibnu Ady)
[Orang jahil yang rajin beribadat dan ada pula orang alim yang fasik]

Menjual Agama Kerana Dunia
Daripada Abu Hurairah r.a. Beliau berkata, Rasulullah SAW bersabda “Akan keluar pada akhir zaman orang-orang yang mencari keuntungan dunia dengan menjual agama. Mereka berpakaian di hadapan orang lain dengan pakaian yang dibuat daripada kulit kambing (berpura-pura zuhud dari dunia) untuk mendapat simpati orang ramai, dan perkataan mereka lebih manis daripada gula. Padahal hati mereka adalah hati serigala. Allah SWT berfirman kepada mereka “Apakah kamu tertipu dengan kelembutanKu? Ataukah kamu terlalu berani berbohong kepadaKu? Demi kebesaranKu, Aku bersumpah akan menurunkan suatu fitnah yang akan terjadi di kalangan mereka sendiri, sehingga orang yang alim (cendekiawan) pun akan menjadi bingung” (HR Tirmizi)

Pendusta Dan Pengkhianat
Daripada Abu Hurairah r.a. Beliau berkata, Rasulullah SAW bersabda “Akan datang kepada manusia tahun-tahun yang penuh dengan tipuan. Pada waktu itu si pendusta dikatakan benar dan orang yang benar dikatakan dusta. Pengkhianat akan disuruh memegang amanah dan orang yang amanah dikatakan pengkhianat. Dan yang berkesempatan berbicara (cuba membetulkan) hanyalah golongan “Ruwaibidhah”. Sahabat bertanya “Apakah Ruwaibidhah itu wahai Rasulullah?” Nabi SAW menjawab “Orang kerdil, hina, dan tidak mengetahui bagaimana hendak mengurus orang yang ramai” (HR Ibnu Majah)

Kefasikan Berleluasa
Daripada Abu Hurairah r.a, bahawasanya Rasulullah SAW bersabda “Bersegeralah kamu beramal sebelum menemui fitnah (ujian berat) seumpama malam yang sangat gelap. Seseorang yang masih beriman pada waktu pagi, kemudian pada waktu petang dia sudah menjadi kafir, atau seseorang yang masih beriman pada waktu petang, kemudian pada keesokan harinya dia sudah menjadi kafir. Dia telah menjual agamanya dengan sedikit harta benda dunia” (HR Muslim)

Penindasan Terhadap Umat Islam
Daripada Tsauban r.a. Beliau berkata, Rasulullah SAW bersabda “Hampir tiba suatu zaman di mana bangsa-bangsa dari seluruh dunia akan datang mengerumuni kamu bagaikan orang-orang yang kelaparan mengerumuni bekas hidangan mereka” Maka salah seorang sahabat bertanya “Apakah kerana kami sedikit pada hari itu?” Nabi SAW menjawab “Bahkan kamu pada hari itu terlalu ramai, tetapi kamu umpama buih pada masa banjir, dan Allah akan mencabut rasa gentar terhadap kamu daripada hati musuh-musuh kamu, dan Allah akan melemparkan ke dalam hati kamu penyakit ‘wahan’. Seorang sahabat bertanya “Apakah ‘wahan’ itu, wahai Rasulullah?” Rasulullah menjawab “Cinta dunia dan takut mati” (HR Abu Daud)

Namanya Saja Islam
Daripada Ali bin Abi Thalib r.a. Beliau berkata, telah bersabda Rasulullah SAW “Telah hampir tiba suatu zaman, di mana tidak ada lagi dari Islam kecuali hanya namanya, dan tidak ada lagi dari Al-Quran kecuali hanya tulisannya. Masjid-masjid mereka indah, tetapi kosong daripada hidayah. Ulama mereka adalah sejahat-jahat makhluk yang ada di bawah langit. Daripada merekalah keluar fitnah, dan kepada mereka jua fitnah itu akan kembali ” (HR Al-Baihaqi)

Budaya Barat Ikutan Umat Islam Kini
Daripada Abu Sa’id Al-Khudri r.a. Beliau berkata, bahawasanya Rasulullah SAW bersabda “Kamu akan mengikut jejak langkah umat-umat sebelum kamu, sejengkal demi sejengkal, sehasta demi sehasta, sehingga jikalau mereka masuk ke lubang biawak sekalipun kamu akan mengikut mereka” Sahabat bertanya “Ya Rasulullah! Apakah Yahudi dan Nasrani yang Tuan maksudkan?” Nabi SAW menjawab “Siapa lagi?” (HR Muslim)

Ulama Tidak Dipedulikan
Daripada Sahl bin Saad as-Sa ‘idi r.a. Beliau berkata, Rasulullah SAW bersabda “Ya Allah! Janganlah Engkau menemukan aku dan mudah-mudahan kamu juga tidak bertemu dengan suatu zaman di mana para ulama sudah tidak diikuti lagi, dan orang yang penyantun sudah tidak dihiraukan lagi. Hati mereka seperti hati orang Ajam, lidah mereka seperti lidah orang Arab” (HR Ahmad)

Ulama Agama Semakin Berkurang
Daripada Abdullah bin Amr bin ‘Ash r.a. Beliau berkata, aku mendengar Rasulullah SAW bersabda “Bahawasanya Allah SWT tidak akan mencabut (menghilangkan) ilmu dengan sekali gus daripada manusia. Tetapi Allah SWT menghilangkan ilmu agama dengan mematikan para ulama. Apabila telah ditiadakan para ulama, orang banyak akan memilih orang-orang jahil sebagai pemimpinnya. Apabila pemimpin yang jahil itu ditanyakan, mereka akan berfatwa tanpa ilmu pengetahuan. Mereka sesat dan menyesatkan orang lain” (HR Muslim)

Golongan Anti Hadis
Daripada Miqdam bin Ma’dikariba r.a. Beliau berkata, bahawasanya Rasulullah SAW bersabda “Hampir tiba suatu zaman di mana seorang lelaki yang sedang duduk bersandar di atas kursi kemegahannya, lalu disampaikan kepadanya sebuah hadis dari hadisku maka dia berkata “Pegangan kami dan kamu hanyalah kitab Allah sahaja. Apa yang dihalalkan oleh Al-Quran kami halalkan. Dan apa yang ia haramkan kami haramkan” (Kemudian Nabi SAW melanjutkan sabdanya) “Padahal apa yang diharamkan Rasulullah SAW itu samalah hukumnya dengan apa yang diharamkan Allah SWT” (HR Abu Daud dan Ibnu Majah)

Berbangga-Bangga Dengan Masjid
Dari Anas bin Malik r.a. Bahawasanya Rasulullah SAW bersabda “Tidak terjadi hari Kiamat sehingga umatku bermegah-megah dengan bangunan masjid” (HR Abu Daud)

Tak Ada Imam Untuk Solat Berjemaah
Daripada Salamah binti al-Hurr r.a. Beliau berkata, aku mendengar Rasulullah SAW bersabda “Akan datang suatu zaman, pada waktu itu orang banyak berdiri tegak beberapa lama, kerana mereka tidak mendapatkan orang yang dapat mengimami mereka solat” (HR Ibnu Majah)

Penyakit Umat Islam Masa Kini
Daripada Abu Hurairah r.a. Katanya, aku mendengar Rasulullah SAW bersabda “Umatku akan ditimpa penyakit -penyakit yang pernah menimpa umat-umat terdahulu” Sahabat bertanya “Apakah penyakit-penyakit umat-umat terdahulu itu?” Nabi SAW menjawab “Penyakit-penyakit itu adalah, 1.Terlalu sombong, 2.Terlalu mewah, 3.Mengumpulkan harta sebanyak mungkin, 4.Tipu menipu dalam merebut harta benda dunia, 5.Saling memarahi, 6.Dengki-mendengki sehingga menjadi zalim menzalimi” (HR Hakim)

Perangkap Riba
Daripada Abu Hurairah r.a. Beliau berkata, Rasulullah SAW bersabda “Akan tiba suatu zaman, tidak ada seorang pun kecuali dia terlibat dalam memakan harta riba. Kalau dia tidak memakannya secara langsung, dia akan terkena debunya” (HR Ibnu Majah)

Manusia Tak Peduli Mengenai Sumber Pendapatannya
Daripada Abu Hurairah r.a. Beliau berkata, bersabda Rasulullah saw, “Akan datang suatu zaman seseorang tidak mempedulikan daripada mana dia mendapatkan harta, apakah dari sumber yang halal atau pun haram” (Riwayat Muslim)

Banyaknya Sumber Galian
Daripada Ibnu Omar r.a. Beliau berkata “Pada suatu masa dibawa ke hadapan Rasulullah SAW sepotong emas. Dan emas itu adalah emas zakat yang pertama sekali dikutip. Emas itu telah dibawa oleh Bani Sulaim dari lombong (galian) mereka. Maka sahabat berkata “Wahai Rasulullah! Emas ini adalah hasil galian kita” Lalu Nabi SAW menjawab “Nanti kamu akan dapati banyak galian-galian, dan yang akan menguruskannya adalah orang-orang yang jahat ” (HR Baihaqi)

Khamar
Daripada Abu Malik Al-Asy’ari r.a. Katanya Rasulullah SAW bersabda “Sesungguhnya akan ada sebahagian dari umatku yang meminum khamar dan mereka menamakannya dengan nama yang lain. Sambil diiringi dengan alunan muzik dan suara biduanita. Allah SWT akan menenggelamkan mereka ke dalam bumi dan Allah SWT akan mengubah mereka menjadi kera atau babi” (HR Ibnu Majah)

Banyaknya Perzinaan
Dari Anas r.a. Beliau berkata “Aku akan menceritakan kepada kamu sebuah Hadis yang tidak ada orang lain yang akan menceritakannya setelah aku. Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda “Di antara tanda kiamat ialah sedikit ilmu, banyak kejahilan, banyak perzinaan, banyak kaum perempuan dan sedikit kaum lelaki, sehingga nanti seorang lelaki akan mengurus lima puluh orang perempuan” (HR Bukhari Muslim)

Berpakaian Tetapi Telanjang
Daripada Abu Hurairah r.a. Beliau berkata, Rasulullah SAW bersabda ”Ada dua golongan yang akan menjadi penghuni Neraka, keduanya belum pernah aku melihat mereka.

Pertama, golongan (penguasa) yang mempunyai cambuk bagaikan ekor sapi yang digunakan untuk memukul orang. Kedua, perempuan yang berpakaian tetapi telanjang, lenggang-lenggok sewaktu berjalan, mengayun-ayunkan bahu. Kepala mereka bagaikan bonggol (belakang unta). Kedua golongan ini tidak akan masuk syurga, malah tidak akan dapat mencium bau harumnya. Sesungguhnya keharuman syurga itu akan terhidu dari jarak perjalanan yang sangat jauh (HR Muslim)

Perilaku Manusia Masa Kini
Dari Aisyah r.a. Dia berkata “Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda “Tidak akan terjadi hari kiamat sehingga seorang anak menjadi sebab kemarahan (bagi ibu bapanya), hujan akan menjadi panas, akan bertambah banyak orang yang tercela dan akan berkurang orang yang baik, anak-anak menjadi berani melawan orang tua, dan orang yang jahat berani melawan orang-orang baik” (HR Thabrani)

Anak Menjadi Tuan Kepada Ibunya
Daripada Umar bin al-Khattab r.a. (dalam sebuah hadis yang panjang), …kemudian Jibrail bertanya kepada Rasulullah SAW ” Maka khabarkan kepadaku tentang hari kiamat?” Lalu Nabi SAW menjawab, “Orang yang ditanya tidak lebih mengetahui daripada orang yang bertanya” Maka Jibrail berkata “Kalau begitu cuba khabarkan kepadaku tanda-tandanya” maka Nabi SAW menjawab “Bahawa hamba akan melahirkan tuannya dan engkau melihat orang berjalan tanpa kasut dan orang yang bertelanjang lagi miskin yang hanya menggembala kambing itu berlumba-lumba untuk membuat binaan” (Riwayat Muslim)

Peperangan Demi Peperangan
Daripada Abu Hurairah r.a, katanya Rasulullah SAW bersabda “Hari kiamat tidak akan terjadi sehingga harta benda melimpah ruah dan timbul banyak fitnah dan sering terjadi “al-Harj”. Sahabat bertanya “Apakah al-Harj itu wahai Rasulullah?” Nabi SAW menjawab “Peperangan, peperangan, peperangan” Beliau mengucapkannya tiga kali. (HR Ibnu Majah)

Perang Di Sekitar Sungai Furat (Iraq) Kerana Berebut Kekayaan
Daripada Abu Hurairah r.a, bahawasanya Rasulullah SAW bersabda “Tidak terjadi hari kiamat sehingga Sungai Furat (Sungai Euphrates, Iraq) menjadi surut airnya sehingga kelihatan sebuah gunung dari emas. Banyak orang yang terbunuh kerana merebutnya. Maka terbunuhlah sembilan puluh sembilan daripada seratus orang yang berperang. Dan masing-masing yang terlibat berkata “Mudah-mudahan akulah orang yang selamat itu” Di dalam riwayat lain disebutkan “Sudah dekat suatu masa di mana Sungai Furat akan menjadi surut airnya lalu kelihatan perbendaharaan dari emas, maka siapa sahaja yang hadir di situ janganlah dia mengambil sesuatu pun dari harta tersebut” (HR Bukhari Muslim)
[Terdapat sebahagian pihak yang menyatakan bahawa perkataan emas di dalam Hadis ini sebenarnya petroleum ]

Waktu Terasa Pendek
Daripada Anas bin Malik r.a. Beliau berkata, Rasulullah SAW bersabda “Tidak akan terjadi kiamat sehingga waktu terasa pendek, maka setahun dirasakan seperti sebulan, sebulan dirasakan seperti seminggu, seminggu dirasakan seperti sehari, sehari dirasakan seperti satu jam dan satu jam dirasakan seperti satu kilatan api” (HR Tirmizi)

Hilangnya Sifat Amanah
Daripada Huzaifah bin Al-Yaman r.a. Katanya, …”Kemudian jadilah orang ramai berjual beli, maka hampir sahaja tiada seorang pun yang suka menunaikan amanah, sehingga dikatakan orang bahawasanya di kalangan Bani Fulan (di kampung yang tertentu) itu ada seorang yang sangat baik memegang amanah, sangat terpercaya dan orang ramai mengatakan “Alangkah tekunnya dia dalam bekerja, alangkah indahnya pekerjaannya, alangkah cerdik otaknya. Padahal di dalam hatinya sudah tiada lagi keimanan sekali pun hanya seberat timbangan biji sawi.” (HR Bukhari & Muslim)

Islam Akan Pudar Secara Perlahan-Lahan
Daripada Huzaifah bin al-Yaman r.a. Beliau berkata, Rasulullah SAW bersabda “Islam akan lenyap seperti hilangnya corak pada pakaian, sehingga orang tidak mengerti apakah yang dimaksudkan dengan puasa, apakah yang dimaksudkan dengan solat, apakah yang dimaksudkan dengan nusuk (ibadah), dan apakah yang dimaksudkan dengan sedekah. Al-Quran akan hilang semuanya pada suatu malam sahaja, maka tidak ada yang tertinggal di permukaan bumi ini darinya walaupun hanya satu ayat. Sesungguhnya yang ada hanya beberapa kelompok manusia, di antaranya orang tua, lelaki dan perempuan. Mereka hanya dapat berkata, Kami sempat menemui nenek moyang kami mengucapkan kalimat LAILAHAILLALLAH, lalu kami pun mengucapkannya juga” (HR Ibnu Majah)

Bilakah Akan Terjadi Kehancuran?
Daripada Abu Hurairah r.a. Beliau berkata “Pada suatu hari ketika Nabi SAW sedang berada dalam suatu majlis dan berbicara dengan orang yang hadir, tiba-tiba datang seorang A’rabi (Arab Badwi) lalu dia bertanya kepada Rasulullah SAW “Bilakah akan terjadi hari Kiamat?” Nabi SAW terus saja berbicara. Sebahagian yang hadir berkata “Beliau (Nabi SAW) mendengar apa yang ditanyakan, tetapi pertanyaan itu tidak disenanginya” Sementara yang lain berkata “Sesungguhnya beliau tidak mendengar pertanyaan itu” Sehingga apabila Nabi SAW selesai berbicara, beliau bersabda “Di mana orang yang bertanyakan mengenai hari Kiamat tadi?” Lalu Arab Badwi itu menyahut “Ya! Saya wahai Rasulullah” Maka Nabi SAW bersabda “Apabila amanah telah disia-siakan maka tunggulah hari Kiamat” Arab Badwi itu bertanya pula, “Apa yang dimaksudkan dengan mensia-siakan amanah itu?” Nabi SAW menjawab “Apabila urusan diserahkan kepada yang bukan ahlinya, maka tunggulah kedatangan hari Kiamat” (HR Bukhari)

Kebinasaan Umat Islam
Daripada Ummul Mukminin , Zainab binti Jahsy (isteri Rasulullah SAW), beliau berkata,”(Pada suatu hari) Rasulullah SAW masuk ke dalam rumahnya dengan keadaan cemas sambil bersabda, LAILAHAILLALLAH, celaka (binasa) bagi bangsa Arab dari kejahatan (malapetaka) yang sudah hampir menimpa mereka. Pada hari ini telah terbuka dari dinding Yakjud dan Makjud seperti ini”, dan Baginda menemukan ujung jari dan ujung jari yang sebelahnya (jari telunjuk) yang dengan itu mengisyaratkan seperti bulatan. Saya (Zainab binti Jahsy) lalu bertanya “Ya Rasulullah! Apakah kami akan binasa sedangkan di kalangan kami masih ada orang-orang yang soleh?” Lalu Nabi SAW bersabda “Ya, jikalau kejahatan sudah terlalu banyak” (Riwayat Bukhari & Muslim)

Punca Kebinasaan Seseorang
Dari Abu Hurairah r.a. Beliau berkata, Rasulullah SAW bersabda “Akan datang suatu zaman di mana orang yang beriman tidak akan dapat menyelamatkan imannya, kecuali apabila dia lari membawanya dari puncak bukit ke puncak bukit yang lain, dan dari suatu gua ke gua yang lain. Maka apabila zaman itu telah tiba, segala sumber pendapatan tidak dapat diperoleh kecuali dengan melaksanakan sesuatu yang menyebabkan kemurkaan Allah SWT. Apabila ini telah terjadi, maka kebinasaan seseorang adalah disebabkan memenuhi kehendak isteri dan anak-anaknya. Kalau dia tidak mempunyai isteri dan anak, maka kebinasaannya disebabkan memenuhi kehendak kedua ibu bapanya. Dan jikalau ibu bapanya sudah tidak ada lagi, maka kebinasaannya disebabkan mengikuti kehendak keluarganya atau disebabkan mengikuti kehendak jiran tetangganya” Sahabat bertanya “Wahai Rasulullah SAW, apakah maksud perkataan engkau itu?” Nabi SAW menjawab “Mereka akan menghinanya dengan kesempitan hidupnya. Maka ketika itu sesungguhnya dia telah menceburkan dirinya ke jurang-jurang kebinasaan yang akan menghancurkan dirinya” (HR Baihaqi)

Perselisihan Yang Banyak
Daripada Abi Nijih ‘Irbadh bin Sariyah r.a. Beliau berkata “Telah menasihati kami Rasulullah SAW akan satu nasihat yang menggetarkan hati kami dan menitiskan air kami ketika mendengarnya, lalu kami berkata, Ya Rasulullah! Seolah-olah ini adalah nasihat yang terakhir sekali maka berikanlah pesanan kepada kami” Lalu baginda pun bersabda “Aku berwasiat akan kamu supaya sentiasa bertakwa kepada Allah dan mendengar serta taat (kepada pemimpin) sekali pun yang memimpin kamu itu hanya seorang hamba. Sesungguhnya sesiapa yang panjang umurnya daripada kamu pasti dia akan melihat perselisihan yang banyak. Maka hendaklah kamu berpegang teguh dengan sunnahku dan sunnah para khulafa Ar Rasyidin Al Mahdiyin (Khalifah-khalifah yang mengetahui kebenaran dan mendapat pimpinan ke jalan yang benar) dan gigitlah sunah-sunah itu dengan gigi geraham dan jauhilah perkara-perkara yang baru (bid’ah) yang diada-adakan, kerana sesungguhnya tiap-tiap bid’ah itu adalah sesat” (Riwayat Abu Daud dan Tirmizi)

Golongan Yang Selamat
Daripada ‘Auf bin Malik r.a. Beliau berkata, Rasulullah SAW bersabda “Umat Yahudi telah berpecah-belah menjadi tujuh puluh satu golongan, maka hanya satu golongan sahaja yang masuk syurga dan yang tujuh puluh akan masuk neraka. Umat Nasrani telah berpecah belah menjadi tujuh puluh dua golongan, maka tujuh puluh satu golongan masuk neraka dan hanya satu golongan sahaja yang masuk syurga. Demi Tuhan yang diriku di dalam kekuasaanNya, umatku akan berpecah belah menjadi tujuh puluh tiga golongan, hanya satu golongan sahaja yang masuk syurga dan tujuh puluh dua akan masuk neraka. Sahabat bertanya “Golongan mana yang selamat?” Nabi SAW menjawab “Mereka adalah jemaah” (HR Ibnu Majah)

Orang Asing
Daripada Abu Hurairah r.a. Beliau berkata, Bersabda Rasulullah SAW “Islam mula berkembang dalam keadaan asing. Dan ia akan kembali asing pula. Maka beruntunglah orang-orang yang asing” (HR Muslim)

Kepayahan Orang Yang Beriman
Daripada Anas r.a. Berkata Rasulullah SAW bersabda ”Akan datang pada manusia suatu zaman di mana orang yang berpegang teguh di antara mereka kepada agamanya laksana orang yang memegang bara api. (HR Tarmizi)

Kesusahan Itu Lebih Baik Daripada Kesenangan
Daripada Ali bin Abi Thalib r.a “Bahawasanya kami sedang duduk bersama Rasulullah SAW di dalam masjid. Tiba-tiba datang Mus’ab bin Umair r.a. Dan tidak ada di badannya kecuali hanya selembar selendang yang bertampal dengan kulit. Tatkala Rasulullah SAW melihat kepadanya. Baginda menangis dan menitiskan air mata kerana mengenangkan kemewahan Mus’ab ketika berada di Mekah dahulu (kerana sangat dimanjakan oleh ibunya), dan kerana memandang nasib Mus’ab sekarang (ketika berada di Madinah sebagai seorang Muhajirin yang meninggalkan segala harta benda dan kekayaan di Mekah). Kemudian Nabi Muhammad SAW bersabda “Bagaimanakah keadaan kamu pada suatu hari nanti, pergi pada waktu pagi dengan satu pakaian, dan pergi pada waktu petang dengan pakaian yang lain pula. Dan apabila diberikan satu hidangan, diletakkan pula satu hidangan yang lain. Dan kamu menutupi (menghiasi) rumah kamu sebagaimana kamu memasang kelambu Kaabah?” Maka jawab sahabat “Wahai Rasulullah, tentunya keadaan kami pada waktu itu lebih baik daripada keadaan kami pada hari ini. Kami akan memberikan perhatian sepenuhnya kepada masalah ibadat sahaja dan tidak bersusah payah lagi untuk mencari rezeki” Lalu Nabi SAW bersabda “Tidak! Keadaan kamu hari ini adalah lebih baik daripada keadaan kamu pada hari itu” (HR Tirmizi)

Golongan Yang Sentiasa Menang
Daripada Mughirah bin Syu’bah r.a. Beliau berkata, Rasulullah SAW bersabda “Sentiasa di kalangan umatku ada golongan yang sentiasa menang (dalam perjuangan mereka), sehingga sampailah pada suatu waktu yang dikehendaki Allah SWT. Mereka senantiasa menang. (HR Bukhari)

KISAH AINUL MARDHIAH, BIDADARI TERCANTIK DI JANNAH, MENANTI LELAKI YANG MENINGGAL DENGAN AMALAN INI!…

Kisah Ainul Mardhiah, Bidadari Tercantik di Syurga Yang Menunggu Lelaki Dengan Amalan Ini… !

Ainul Mardhiah adalah seorang bidadari yang paling cantik di syurga yang Allah SWT ciptakan untuk sesiapa yang mati syahid berjuang di jalan-Nya. Secara bahasa Ainul Mardhiah bererti mata yang diredhai. Atau setiap pandangan yang melihatnya pasti akan menemukan keredhaan di hati.

Kisah Ainul Mardhiah diceritakan dalam hadits Baginda Nabi SAW riwayat Tirmidzi (lebih kurang ceritanya):

Pasa suatu pagi di bulan Ramadhan, Nabi SAW sedang memberikan targhib (semangat untuk berjihad) kepada pasukan tentera Islam. Baginda SAW bersabda (mafhumnya): “Sesungguhnya orang yang mati syahid kerana berjihad di jalan Allah, maka Allah akan menganugerahkannya Ainul Mardhiah, bidadari paling cantik di syurga”. Salah seorang sahabat yang masih muda yang mendengar cerita tersebut menjadi penasaran. Namun, karena malu kepada Baginda Nabi SAW dan sahabat-sahabat lain, sahabat ini membatalkan hasratnya untuk mengambil tahu secara lebih mendalam tentang Ainul Mardhiah ini.

Waktu Zuhur akan masuk sebentar lagi. Sesuai dengan sunnah Baginda Rasul, para sahabat dijemput untuk tidur sejenak sebelum solat dan kemudiannya pergi berperang. Bersama kafilah perangnya sahabat yang seorang ini pun tidur terlelap dan sampai bermimpi.

Di dalam mimpinya beliau berada di tempat yang sangat indah yang belum pernah beliau kunjungi sebelumnya lalu bertemu dengan seorang wanita yang sangat cantik, juga belum pernah beliau lihat sebelumnya.

Beliau pun bertanya kepada wanita tersebut, “Di manakah ini?”.
“Inilah syurga.”, jawab wanita itu.
Kemudian sahabat tersebut pun bertanya lagi, “Apakah anda Ainul Mardhiah?”.
“Bukan, saya bukan Ainul Mardhiah. Kalau anda ingin bertemu dengan Ainul Mardhiah, dia sedang berada di bawah pohon yang rendang itu.”

Sahabat tersebut mendapati ada seorang wanita yang berkali-kali ganda kecantikannya daripada wanita pertama yang dilihatnya tadi.
“Apakah anda Ainul Mardhiah?”
“Bukanm saya ini hanyalah penjaganya. Kalau anda ingin bertemunya di sanalah singgasananya.”

Lalu sahabat ini pun berjalan menuju ke singgasana tersebut sehingga sampailah ke suatu mahligai. Didapatinya ada seorang wanita yang berkali-kali ganda kecantikannya daripada wanita sebelumnya sedang mengelap-ngelap perhiasan. Sahabat ini pun memberanikan diri untuk bertanya.

“Apakah anda Ainul Mardhiah?”
“Bukan, saya bukan Ainul Mardhiah. Saya penjaganya di mahligai ini. Jika anda ingin menemuinya, temuilah ia di mahligai itu.”

Pemuda itu pun beranjak dan sampailah ke mahligai yang ditunjukkan. Didapatinya seorang wanita yang berkali-kali ganda kecantikannya dari wanita sebelumnya dan sangat pemalu. Pemuda itu pun bertanya.

“Apakah anda Ainul Mardhiah?”
“Ya, benar saya Ainul Mardhiah,” ujarnya pelan dengan malu-malu.

Pemuda itu pun mendekat, tetapi Ainul Mardhiah menghindar dan berkata, “Maaf, Anda bukan seseorang yang mati syahid.”

Seketika itu juga pemuda itu terbangun dari mimpinya. Dia pun menceritakan kisah mimpinya itu kepada seorang sahabat kepercayaannya dan memohonkan agar dirahsiakan kisah mimpinya itu sehinggalah beliau mati syahid.

Seruan jihad pun berkumandang. Sahabat ini pun dengan semangatnya berjihad agar dapat bertemu dengan Ainul Mardhiah. Beliau akhirnya menemui syahid.

Ketika berbuka puasa, sahabat kepercayaan ini pun menceritakan mimpi sahabat yang syahid tadi kepada Baginda Nabi. Nabi SAW membenarkan mimpi sahabat muda ini dan seraya bersabda (mafhunmya), “Sekarang dia bahagia bersama Ainul Mardhiah”.

Kisah Ainul Mardhiah ini  menjadi inspirasi kepada kumpulan nasyid UNIC untuk menciptakan lagu khusus berjudul Ainul Mardhiah dengan lirik yang sangat menyentuh hati:

 

 

Wallahu ‘Alam

(sumber: nugraha_corporation.blogspot.co.id)

ALLAHUAKBAR!!’ NORMAN HAKIM JUMPA SESUATU YANG MENGEJUTKANNYA DALAM AL-QURAN ANAKNYA YANG BUAT RAMAI NETIZAN SAYU…

Allahuakbar! Norman Hakim Terjumpa Sesuatu Yang Mengejutkan Dalam Al-Quran Anak Lelakinya Yang Membuat Netizen Sayu…!

PELAKON Norman Hakim terharu dengan tindakan anak sulungnya, Mohamed Danish Hakim, 14, yang menulis nama semua ahli keluarga mereka dan menyimpannya di dalam al-Quran dengan harapan semua anggota keluarganya dapat diterima ke syurga.

Selain nama Norman dan ibunya, Arbaieyah atau Abby Abadi, Mohamed Danish turut menulis nama datuk dan nenek di sebelah ibu bapanya dan empat orang adiknya termasuk daripada ibu tiri, Memey Suhaiza.

Lebih mengharukan, Mohamed Danish turut memasukkan nama Memey dan bapa tirinya, Mohd Faizal Zakaria yang juga suami Abby serta ibu dan bapa Mohd Faizal.

Norman yang memuat naik foto senarai nama itu di Instagram semalam berkata, dia sangat bersyukur dengan apa yang dilakukan anaknya itu.

€œPerkongsian saya itu sekadar meluahkan rasa terharu selepas mendengar kata-kata dan sebab mengapa dia berbuat begitu,” katanya.

Terdahulu, Danish dilaporkan menjadi antara 10 pelajar yang terpilih melanjutkan pengajian di Mekke Kuran Kursu, Isparta, Turki dan dijangka bertolak ke negara itu tahun ini.

Danish juga berjaya menghabiskan 30 juzuk hafazan lebih awal yang sepatutnya dilakukan apabila berada di Turki nanti.

Selain Danish, Norman mempunyai dua lagi anak hasil perkahwinannya dengan bekas isteri, Abby Abadi, iaitu Marissa Dania Hakim, 12, dan Maria Danisha Hakim, 9.

Norman juga mempunyai dua cahaya mata iaitu Muhammad Darwisz Hakim, 4, dan Muhammad Dikhriz Hakim, 2, bersama isterinya sekarang iaitu Memey.

Dalam pada itu, mengulas mengenai pandangan segelintir orang yang mengganggap dia antara artis yang berjaya membentuk anak menjadi seorang al-Hafiz, Norman berkata, mungkin ini perkara terbaik yang dapat dia kongsikan bersama peminat.

“Biasanya orang menjadikan selebriti sebagai ‘role model’™ dari segi penampilan dan berbadan sasa. Apa yang saya lalui ini mungkin akan memberi manfaat kepada semua orang.

“Saya juga mahu masyarakat sedar institusi keluarga memainkan peranan penting dalam membentuk akhlak anak-anak tidak kiralah apa juga pekerjaan kita.

“Mungkin juga apa yang anak saya lakukan sekarang tidak berpeluang saya lakukan dulu,” katanya.

Norman berkata, walaupun sudah berpisah dengan Abby, ia tidak menjadi halangan untuknya memberikan yang terbaik dalam pelajaran dan kehidupan anak-anak.

“Pada saya, walaupun sudah berpisah, tetapi sebagai ibu dan bapa tanggungjawab terhadap anak-anak tidak boleh diabaikan. Apa pun terjadi kita harus memastikan mereka tidak terabai,” katanya.

 
Konsep Keluarga Berkualiti Menurut Islam
Institusi keluarga adalah unit sosial yang kecil dalam sesebuah masyarakat. Sekiranya keluarga itu baik, maka masyarakat turut menjadi baik. Kesejahteraan dalam masyarakat mempunyai hubungan rapat dengan pembinaan individu dalam institusi keluarga yang berkualiti menurut Islam. Artikel ini akan membawa pengertian keluarga menurut Islam, konsep keluarga menurut Islam dan ciri-ciri keluarga berkualiti berdasarkan dalil al-Quran dan al-Sunnah. Kefahaman mengenai keluarga berkualiti menurut Islam amat penting kepada umat Islam untuk mencapai matlamat perkahwinan yang sebenar dan mendepani cabaran kehidupan semasa dengan penuh keimanan dan kebijaksanaan.

Ini Dia 7 Kunci Menuju Keluarga Sakinah dalam Islam
1. Pernikahan adalah Perjanjian yang Berat
Kunci utama menuju keluarga yang sakinah adalah memandang bahwa pernikahan adalah perjanjian yang berat (mitsaqan ghalidza). Di dalam Alquran dalam menyebut perjanjian selain dalam pernikahan juga disebutkan bagaimana perjanjian ini berlaku bagi para nabi dan rasul Allah SWT.

Jika pernikahan dipandangan sebagai perjanjian yang berat atau kokoh, selayaknya antara suami dan istri saling mengetahui hak dan kewajiban masing-masing.

Contoh hak istri yang harus dipenuhi suami adalah membimbing dan mengajarkan agama dengan benar, memberi nafkah, memberi makan jika suami makan, tidak boleh memukul wajahnya, suami tidak boleh menjelek-jelekkan istri, tidak boleh meninggalkan istri melainkan hanya di dalam rumah.

Sedang contoh hak suami yang harus dipenuhi oleh istri diantaranya taat pada suami, harus banyak bersyukur dan tidak banyak menuntut, berbuat baik kepada suami, dan lain sebagainya.

2. Saling Mengingatkan
Di dalam keluarga, kendali kepemimpinan dipegang suami yang merupakan penanggung jawab di dalam keluarga. Beratnya tanggung jawab suami bisa diperhatikan bagaimana Allah memberikan seruan agar keluarga dijaga dari api neraka.

“Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya (terbuat dari) manusia dan batu, penjaganya adalah malaikat-malaikat yang kasar lagi keras, yang tidak mendurhakai (perintah) Allah terhadap apa yang diperintahkanNya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan”. [At Tahrim : 6]

Sahabat, sungguh pun demikian sebenarnya tiap anggota keluarga secara individu merupakan pemimpin dalam kedudukannya masing-masing. Dan akan dipertanggung jawabkan atas apa yang ia pimpin. Semisal, suami sebagai pemimpin keluarga. Istri bertanggung jawab selaian untuk dirinya juga bertanggung jawab dalam merawat dan mendidik anak-anaknya. Karena ia merupakan sekolah pertama bagi anak-anaknya.

3. Didasari atas Alquran dan Sunnah Nabi SAW
Sahabat, kita sudah sepakat bahwa untuk mencapai kebahagiaan di dunia hanya dengan melalui jalan agama. Pun begitu dengan kebahagiaan akhirat, harus juga dengan agama.

Kunci menuju rumah tangga sakinah, diawali dan didasari semunya dengan apa yang ada di dalam Alquran dan sunnag nabi SAW. Kedua petunjuk ini harus menjadi lentera dalam menerangi rumah tangga. Harus menjadi kompas agar rumah tangga tidak tersesat dan akhirnya kandas di tengah jalan.

Asas suami istri dalam membangun rumah tangga semata-mata karena Allah. Jika langkah awal memilih pasangannya didasarkan karena kebaikan agama, bukan yang lain maka ini menjadi langkah pertama yang sangat bagus. Sehingga, pada saat mengarungi rumah tangga dasar ini tetap dipegang teguh oleh keduanya.

4. Rasa Syukur Diberikan Pasangan
Rasa syukur cenderung membuat manusia tidak mengeluh, menepis hambatan dan tidak menjadikan masalah sebagai batu yang menghentikan langkah.

Rasa syukur dengan pasangan adalah salah satu cara menuju keluarga sakinah. Rasa syukur membantu pasangan untuk selalu menasehati dan sayang menyanyangi satu sama lain. Karena biasanya rasa cemburu dan rasa permusuhan muncul karena adanya sikap saling membandingkan pasangan dengan yang lain. Hingga menimbulkan sakit hati dan semuanya bisa menjadi berantakan.

Pasangan yang selalu bersyukur akan diganjar oleh Allah dengan nikmat-nikmat yang lain. Sebagaimana firmanNya tentang keutamaan orang yang bersyukur yang artinya:

“Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan; “Sesungguhnya jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu, dan jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), maka sesungguhnya azab-Ku sangat pedih”. [Ibrahim: 7].

Sahabat, maka terimalah apa yang menjadi kekuranga pasangan. Jadi terlalu dipersoalkan. Lebih baik anda fokus pada kelebihan yang ia miliki, karena yakin saja kelebihan pasangan itu lebih banyak dibandingkan kekurangan yang ia miliki. Dan jadikan ini sebagai bagian dari cara Allah menguji anda akan nikmat-nikmatNya selama ini.

5. Persiapan yang Baik
Sahabat, ada yang mengatakan bahwa orang yang gagal dalam berencana sebenarnya sedang merencanakan kegagalan. Bertolak pada hal ini, mewujudkan keluarga sakinah juga dilakukan dengan persiapan yang baik.

Jika dalam persiapan pernikahan disebutkan bahwa perlu ada persiapan mental. Saat menjalani rumah tangga pun harus senantiasa mengasah mental atau sikap.

Sebagai seorang pasangan, maka hendaknya satu sama lain mengalah pada saat yang lainnya sedang marah atau emosi. Jangan malah saling adu emosi. Karena hal ini bisa berujung kepada pertengkaran.

Kematangan mental bisa diukur saat seseorang mampu mengendalikan emosi disaat marah dan tidak mempengaruhi ia saat mengambil keputusan.

Oleh karena itu, untuk menuju keluarga sakinah maka persiapan emosi harus senantiasa diasah. Salah satu hal yang bisa membantu mengendalikan emosi dan memperbaiki mental adalah puasa. Dengan puasa bisa melatih kesabaran.

6. Membentuk Kasih Sayang
Kasih sayang dalam rumah tangga akan mendatangkan sakinah atau ketenangan di dalamnya. Saling berkasih sayang di dalamnya akan membuat rumah tangga semakin kuat dan kokoh.

Rasa kasih sayang ini diawali dengan sikap salin menghormati dan saling membantu. Tidak ada kamus egois dalam membangun rumah tangga, semua urusan sebisa mungkin diurus secara bersama-sama.

Semisalnya, saat suami suda berada di rumah maka suami tidak boleh segang untuk turun tangan membantu istri, entah itu di dapur ataupun menggantikan untuk menjaga anak. Semua itu akan mendatangkan rasa kasih, sayang dan romantisme di dalamnya.

7. Mendidik Anak dengan Baik
Salah satu sumber kebahagiaan terbesar dalam rumah tangga adalah hadirnya buah hati di dalamnya. Selain akan membahagiakan bagi kedua orang tuanya, sang anak memiliki hak untuk dirawat dan dididik dengan baik.

Anak yang baik, shalih dan dididik dengan baik akan mendatangkan ketenangan bagi orang tuanya. Tentu ini adalah cara menuju keluarga yang sakinah.

Mendidik anak agar menjadi anak yang shalih dilakukan dengan menanamkan akidah yan kuat, ibadah, akhlak yang mulia. Serta orang tua juga harus proaktif dalam menghindarkan pengaruh negatif pergaulan maupun teknologi yang bisa merusak akidah dan akhlaknya.

TENGAH MANDIKAN JENAZAH, TIBA-TIBA MAYAT TUKAR JADI HITAM, MEREPUT. BILA DITANYA RUPA2NYA.

Kisah Benar: Tengah Mandikan Jenazah, Tiba-tiba Mayat Tukar Jadi HITAM, MEREPUT. Bila Ditanya Rupa2nya dia pernah melakukan Hal ini Semasa Hidupnya…!

SALAH SATU DARIPADA PENGALAMAN YANG SAYA LALUI SENDIRI KETIKA MENGURUSKAN JENAZAH.

Terpanggil dihati saya untuk berkongsi satu pengalaman sepanjang menguruskan jenazah. Mohon ampun dan maaf bukanlah niat untuk mengaibkan sesiapa malah lebih kepada iktibar dan pengajaran buat kita yang masih hidup agar tidak melakukan dosa dan sesuatu yg dilarang ALLAH kerana balasannya ALLAH bayar tunai tika di dunia lagi. Nauzubillah.

 

Berlaku di sebuah hospital, saya disambut oleh waris arwah iaitu ibunya yang ingin menyampaikan sesuatu kepada saya. Ada sedikit debaran dihati saya namun demi tugas saya perlu laksanakan tanggungjawab ini hingga selesai. Menurut ibu arwah, jenazah anaknya telah menukar jantina dari lelaki kepada perempuan.

 

In Shaa ALLAH Sebelum saya cerita kisahnya, saya akan bagi sedikit penjelasan, bagaimana menguruskan jenazah seorang lelaki atau perempuan muslim yang telah menjalani pembedahan penukaran jantina, siapa yang patut melaksanakan pengurusan jenazahnya, bagi menguruskan jenazah seorang lelaki atau perempuan muslim yang menukar jantina, jenazah tersebut hendaklah diuruskan mengikut jantina asalnya dan diuruskan oleh warisnya atau pihak berkuasa agama.

Setelah saya bagi keterangan terperinci kepada ibunya, saya terus masuk ke bilik pengurusan jenazah untuk memandikan dan mengkafankan jenazah. Saya dibantu 3 waris jenazah, ibu dan 2 orang abangnya, 3 waris jenazah ini sahaja yang ada, yang lain hampir 30 orang sahabat sahabat jenazah ke semuanya sejenis sepertinya. Sebelum saya mandikan jenazah, seperti biasa saya akan bentangkan kain untuk di kafankan siap-siap supaya mudah kerja saya.

 

Setelah selesai, saya mengangkat jenazah ke tempat mandi, saya tutup pakai kain kafan dan buka pakaiannya, alhamdulillah putih kulitnya namun perlahan lahan ke seluruhan tubuh badan jenazah mula menghitam, sikit demi sedikit, ibu dan abang arwah mula perasan, ibu arwah tidak dapat berkata apa-apa, seolah-olah sudah tahu apa yang akan terjadi, mengalir air mata ibu arwah sehingga saya sendiri pun mengalirkan air mata.

 

Saya memulakan mandi jenazah dengan istinjak
( buang najis ), ketika saya istinjak jenazah itu, najisnya cukup banyak, sehingga saya behenti, kerana saya rasa sudah terlalu lama saya istinjak, tetapi najisnya tidak behenti keluar. Saya terus menyucikan jenazah macam biasa, saya lihat air yang mengalir kekuningan keluar dari tubuh jenazah dan yang lebih menyedihkan keluar dari kemaluannya nanah bercampur darah dan juga ulat. Selama itu jugalah mulut saya tiada henti memohon doa agar ALLAH SWT meringankan azab arwah dan memudahkan urusan keatas arwah agar dapat saya uruskan sempurna yang mungkin. Perlahan lahan saya memasukkan kapas kedalam kemaluan jenazah dengan tujuan memberhentikan pengaliran darah tadi. Ibu jenazah yang mulanya nak membantu saya untuk mandikan jenazah anaknya tadi pengsan, kerana melihat kejadian itu. Saya terus mandikan jenazah anaknya, selesai saya mandikan dan wudukan jenazah, saya tutup keseluruhan tubuh jenazah dengan kain kafan sebelum saya jiruskan dengan air sembilan.

 

Sedikit penerangan, air sembilan ini air yang dicampurkan, air kapor barus, air kayu cendana dan air sintok, air ini untuk mewangikan jenazah.

 

Setelah selesai saya jirus air sembilan tadi, saya bukak kain kafan tadi, sekali lagi ALLAH tunjuk kekuasaanNYA. Jenazah kelihatan sangat reput, buah dada palsunya mengecut. Selesai saya mandi dan kafankan jenazah tadi, saya jemput kesemua sahabat sahabatnya tadi untuk duduk di depan jenazah, saya mengambil peluang itu untuk memberi sedikit tazkirah dan hampir kesemuanya menangis. Apa yang menyedihkan saya, tidak sampai beberapa minit jenazah di angkat ke dalam van jenazah, sahabat sahabat jenazah tadi bergelak ketawa di tepi van jenazah itu, tak tahulah saya apa yang di sembangkan. ALLAH HU AKHBAR. Doa saya mudahan ALLAH membuka hidayah agar mereka berubah dan mudahan ALLAH mengampunkan juga dosa saya dan arwah sepanjang proses pengurusan bermula hinggalah selesai.

Sekali lagi saya memohan maaf, bukanlah niat saya untuk mengaibkan sesiapa, malah lebih kepada iktibar dan pengajaran untuk saya sendiri dan kita semua.

 

Pertukaran jantina dari lelaki kepada perempuan atau sebaliknya, melalui pembedahan, adalah haram di segi syara’ berdasarkan AL-Quran dan dipandukan Hadis.

 

ALLAH mencipta manusia dengan sebaik-baik kejadian berbanding dengan makhluk yang lain.

 

Firman ALLAH yang bermaksud :-
” Sesungguhnya Kami ciptakan manusia dengan sebaik-baik bentuk “.
( Surah AT-Tiin ayat 4 )

 

Daripada Ibnu Abbas R.A. bahawa ( Maksudnya ) :-
” Rasulullah melaknat kaum lelaki yang menyerupai atau berlagak seperti wanita dan kaum wanita yang menyerupai atau berlagak seperti lelaki “.
( Hadis Riwayat AL-Bukhari )

 

Daripada Abu Hurairah R.A. beliau berkata
( Maksudnya ) :-
” Rasulullah melaknat lelaki yang memakai pakaian wanita dan wanita yang memakai pakaian lelaki “.
( Hadis Riwayat Abu Daud )

 

Wahai saudara-saudara seislam ku, ini pengalaman yang saya lalui sendiri. Janji ALLAH itu benar saudara-saudara ku. Ambillah pengajaran dan iktibar daripada pengalaman saya ini. Janganlah kamu ragu-ragu lagi dengan janji ALLAH. Selagi kita masih bernafas, kita masih sempat lagi untuk bertaubat kepadaNYA.

Sumber: Syed Sohleh Syed Jalaluddin

……………………………………………..

[ Artikel Trending di Bawah ]

Lelaki, Jangan Lepaskan Perempuan Yang Ada 7 Perkara Ini

Kau nak cari calon isteri jangan nak cari yang dahi licin je. Memang agama yang pertama. Tapi kau kena cari yang pandai uruskan kewangan juga.

Kalau calon isteri kau ada 7 perkara ni, laju-laju kau masuk meminang dia. Ajak kahwin terus. Rugi dibiarkan lama-lama. Nanti lama-lama dia disambar orang, antaranya;

1. Minat menyimpan wang
Dia jenis yang minat menyimpan wang. Tak suka membazir kepada perkara yang bukan-bukan. Kau nak belikan hadiah ke dia terus keluar ayat dia, “Tak payahlah lah Biey, rugi je”, “Tak payahlah lah Sayang, simpan la duit tu”. Bukan tiap kali dating, asyik perabih duit kau je suruh beli patung beruang besar.

2. Tak apa jika kau ajak makan kedai biasa-biasa
Kalau kau ajak dia makan kedai biasa atau kat warung, dia tak kisah pun. Asalkan makanan sedap. Tak macam makwe lain, pakai tudung lilit, apa kelas makan kedai murah. Paling kurang pun KFC.

3. Naik kereta secondhand kau pun dia tak segan
Dia jenis tak kisah pun kau pakai kereta apa. Tak malu dengan keluarga dan kawan-kawannya. Bukannya setiap hari suruh kau tukar Honda City je. Nak nampak kelas sikit.

4. Tak minta hadiah mahal
Setiap kali hari jadi dia takde nak minta barang yang mahal-mahal. Contohnya macam beg tangan LV, jam tangan Rolex, make up mahal-mahal. Setiap kali dating tak minta bunga ros bagai. Nak nampak sweet kononnya.

5. Nak buat kenduri kahwin biasa-biasa saja
Dia jenis nak buat kenduri kahwin setakat yang mampu. Takde nak buat wedding of the year bagai sampai nak buat pinjaman peribadi. Hantaran pun tak letak tinggi. Ijazah untuk minta kerja, bukan untuk minta hantaran RM30K.

6. Tak minta nak bercuti sana sini sebelum kahwin
Dia bukan jenis nak ajak pergi bercuti sana sini sebelum kahwin. Nak cipta sweet moment kononnya. Biarlah cipta kenangan terindah selepas kahwin.

7. Gaji kau sikit
Dia tak kisah pun kalau gaji kau rendah daripada dia. Takde nak berlagak. Dia terima kau seadanya. Yang penting kau jenis bertanggungjawab.

Manusia tidak sempurna. Kalau kau tengah bercinta dan pasangan kau takde ciri-ciri di atas, janganlah kau tinggalkan dia pula. Kau bimbing dan ajar la dia supaya lebih bijak menguruskan kewangan. Lengkapkan kekurangan, barulah kehidupan akan lebih bahagia.

Sama-sama belajar ke arah kebaikan. Sekarang ni duit bukan segala galanya. Tapi semua nak pakai duit. Kalau kau duk membazir benda bukan-bukan je, mungkin kedudukan kewangan masa depan kau akan terjejas. Kah!

Sumber: Amir Syahir

Kisah Benar Seorang Ustaz Membantu RM100 Kepada Seorang Fakir. Apa Yang Berlaku Kepadanya Lepas Tu Betul2 Tak Sangka !

Kisah Benar Seorang Ustaz Membantu RM100 Kepada Seorang Fakir. Apa Yang Berlaku Kepadanya Lepas Tu Betul2 Tak Sangka !

Seorang pemuda yg bekerja sebagai penceramah agama sepenuh masa telah mengalami satu kejadian yang sangat aneh. Dikala dia kesempitan wang, dia telah terjumpa seorang warga emas yg terketar2 kelaparan. Dia tak sampai hati, & terus memberikan kesemua duitnya. Namun, kejadian yg berlaku xlama lepas itu adalah SANGAT MENGEJUTKAN !!!

Kisah Benar Seorang Ustaz Membantu RM100 Kepada Seorang Fakir. Apa Yang Berlaku Kepadanya Lepas Tu Betul2 Tak Sangka !!!| Kemaman, Terengganu. Ini merupakan kisah benar yang dialami oleh seorang Ustaz yang juga seorang penceramah bebas mengajar ilmu-ilmu agama kepada Surau-surau, Masjid-masjid & juga Syarikat-syarikat korporat di sekitar Terengganu. Ustaz ini bersetuju dikenali sebagai Ustaz Rosman (Bukan nama sebenar).

Ustaz Rosman menyara keluarga hanya dengan mendapat upah-upah sebagai penceramah bebas & tenaga pengajar ilmu agama. Pendapatan Ustaz Rosman adalah tidak menentu. Kadang lebih, kadang kurang. Dia perlu menyara isteri berserta 5 orang anak-anaknya yang kesemuanya masih belajar & bersekolah. Namun Ustaz Rosman percaya bahawa rezeki ini adalah dari Allah. Dia percaya dengan menyebarkan Agama Allah ini maka Allah juga akan memelihara rezekinya untuk menyara keluarga. Dia tidak pernah sekali-kali menetapkan berapa bayaran untuk setiap kali dia dijemput untuk mengajar walau dimana sahaja pun. Apa sahaja yang dibayar maka itulah yang menjadi rezekinya.

Pada suatu hari di Bulan Ramadhan. Duit bakinya yang tinggal padanya untuk membeli lauk untuk isteri memasak juadah berbuka hanya berbaki RM 120. Dia sudah berjanji mahu belikan ayam,sayur beserta perkakas lain untuk isterinya memasak. Namun pada hari itu, dia telah diuji berjumpa dengan seorang hamba Allah di tepi jalan yang mana sedang terketar-ketar kelaparan. Pakcik itu dianggarkan umurnya dalam lingkungan 60-an. Sudah tua orangnya. Apabila ditanyakan, rupa-rupanya pakcik itu metupakan seorang gelandangan yang tinggal sendirian sedang menahan sakit gastrik ditepi jalan. Ustaz Rosman tanpa berlengah telah membawanya menaiki motorsikalnya & pakcik itu ke hospital Kemaman.

Setibanya di Hospital, pakcik itu terus dimasukkan ke wad akibat sakit gastrik yang kronik. Apabila ditanya rupa-rupanya dia sudah beberapa hari tidak makan & berbuka puasa dengan hanya meminum air paip. Pakcik itu sangat berterima kasih kepada Ustaz Rosman kerana sudi menghantarnya ke Hospital. Ustaz Rosman sangat bersimpati kepada pakcik ini namun duit dalam koceknya hanya tinggal RM120. Setelah berfikir panjang dia merasakan Pakcik ini lebih memerlukan wang berbanding dirinya yang masih mempunyai beras & telur dirumah untuk makan. Ustaz telah mengambil keputusan untuk menghulurkan RM 100 kepada pakcik itu & mendoakan supaya cepat sembuh seperti sediakala sebelum beredar. Jadi pada hari itu keluarga Ustaz Rosman hanya berbuka dengan nasi putih & telur dadar. Syukur dengan rezeki.

Seminggu selepas kejadian itu, Ustaz Rosman telah dikejutkan dengan sumbangan RM 60K daripada 2 orang individu yang dirahsiakan identitinya. Sumbangan itu diterima melalui cek & ada orang yang tidak dikenali menghantar ke rumahnya dengan pesanan supaya wang itu digunakannya untuk berjihad & mengajar di jalan Allah. Nak menolak tidak tahu siapa tuannya kerana yang menghantar cek itu bukanlah individu yang menyumbang sebaliknya hanyalah orang yang diamanahkan untuk menghantar cek itu kepadanya. Mengalir air mata Ustaz Rosman. terus terlintas dikepalanya mengenai kejadian dia menderma Rm100 kepada seorang pakcik fakir miskin tetapi hari ini Allah membalas dengan wang yang jauh lebih besar iaitu sebanyak RM60,000. Benarlah ajaran islam yang menggalakkan kita bersedekah. Lebih banyak kita bersedekah, lebih banyak yang kita dapat. Ini baru ganjaran dunia, belum lagi ganjaran diakhirat kelak. Kisah ini saya karang berdasarkan ceramah Ustaz Rosman di syarikat saya tempoh hari.

Kesimpulannya banyakkanlah bersedekah jariah dengan ikhlas. Dalam setiap wang pendapatan kita itu sebenarnya terdapat jugak ‘hak’ orang lain. Semoga kisah ini boleh menjadi pengajaran. Wallahualam.

Sumber: Karya MMSS

LEBIH ARTIKEL UNTUK ANDA…

Hati – Hati Jika Ada Tanda Seperti Ini Di Bahagian Belakang Leher Anda….Periksa Sekarang & Jangan Abaikan!

Pernahkan anda melihat seperti tompok hitam di sekitar belakang leher, atau pada ketiak? Nampak seperti daki, tapi itu bukan daki.

“Banyak orang yang menyangka tompok itu daki. Tapi itu adalah achantonis nigricans,” ujar Dr.Aman Bhakti Pulungan, Sp.A (K) dalam perbincangan Bahaya Pengambilan Gula Tambahan serta “Kesannya pada Kesihatan dan Konsentrasi Anak” gelaran Fonterra Indonesia di Hotel Mulia , Jakarta, Rabu (19/12/2012).

Dr.Aman menjelaskan, salah satu penyebab timbulnya acanthosis nigricans (AN) adalah rintangan insulin yang biasa dikaitkan sebagai penyebab obesiti dan diabetes.

Rintangan insulin disebabkan oleh kadar insulin yang tinggi boleh mengaktifkan fi broblas dermal dan keratinosit melalui reseptor insulin yang ada pada sel-sel tersebut.

Akibatnya berlaku peningkatan deposisi glikosaminoglikans oleh fi broblas di derma. Ini menyebabkan papillomatosis (ketuat) dan

Hiperkeratosis, seperti terjadi penebalan atau pengerasan kulit yang tidak normal.
“Ini boleh menjadi indaktor obesiti dan diabetestipe 2 pada kanak-kanak dan orang dewasa,” katanya.

Sebagai maklumat tambahan, Merujuk kepada jurnal “acanthosis nigricans dan Hubungannya dengan Rintangan Insulin pada Anak dan Remaja” karya Jose RL Batubara dari Jabatan Sains Kesihatan Anak, RS Dr Cipto Mangunkusumo, Fakulti Perubatan Universiti Indonesia, AN dibahagikan kepada dua kategori besar iaitu jinak (benign ) dan malignan (malignan).

Kelaziman AN berbeza-beza daripada 7% pada populasi umum sampai dengan 74% pada orang dengan obesiti.

Sumber : tribunnews

Kredit: Kisah Logik

LEBIH ARTIKEL UNTUK ANDA…

Mengejutkan!! Inilah Hukum Tidur Selepas Asar Yang Sebenar,Tolong Jangan Abaikan..

Mengejutkan!! Inilah Hukum Tidur Selepas Asar Yang Sebenar,Tolong Jangan Abaikan.
Tak Sangka Apa Yang Dijelaskan Ustaz Azhar Idrus Ini Benar-benar Mengejutkan Kami…

Sering bingung dengan hukum tidur setelah shalat Ashar? Kita sering mendengar adanya hadits yang melarang tidur setelah Ashar, sebagaimana berikut:

“Aku heran dengan orang yang terbaring dan tidur sesudah ‘Ashar.”

“Barangsiapa yang tidur setelah ashar kemudian akalnya hilang, maka janganlah ia menyalahkan kecuali dirinya sendiri.”

Kedua hadits di atas bukanlah hadits shahih.

Hukum Tidur Setelah Waktu Sholat ‘Ashar

Terdapat dua pendapat yang masyhur di kalangan ulama tentang tidur sesudah ‘Ashar.

Pertama, hukumnya makruh, yakni lebih baik jika tidak dilakukan, sebagaimana yang disebutkan oleh banyak fuqaha’ dalam kitab-kitab fikih mereka.

Sebagian yang lain berdalil dengan hadits dhaif di atas. Ada juga yang berdalil dengan sebagian ucapan para salaf dan kajian kesehatan.

Khawat bin Jubair –dari kalangan sahabat- berkata tentang tidur di sore hari, ia tindakan bodoh. Sedangkan Makhul dari kalangan Tabi’in membenci tidur sesudah ‘Ashar dan khawatir orangnya akan terkena gangguan was-was. (Lihat: Mushannaf Ibnu Abi Syaibah: 5/339)

Ibnu Muflih dalam al-Adab al-Syar’iyyah (3/159) dan Ibnu Abi Ya’la dalam Thabaqat al-Hanbilah (1/22) menukil keterangan, Imam Ahmad bin Hambal memakruhkan bagi seseorang tidur sesudah ‘Ashar, beliau khawatir akan (kesehatan) akalnya.

Ibnul Qayyim rahimahullah dalam Zaad al-Ma’ad (4/219) siang hari adalah buruk yang bisa menyebabkan berbagai penyakit dan bencana, menyebabkan malas, melemahkan syahwat kecuali pada siang hari di musim panas. Dan yang paling buruk, tidur di pagi hari dan di ujung hari sesudah ‘Ashar.

Pendapat kedua: Membolehkan tidur sesudah ‘Asar. Karena hukum asal dari tidur adalah mubah, dan tidak ada hadits shahih yang melarangnya.

Padahal hukum syar’i itu diambil dari hadits-hadits shahih, bukan dari hadits-hadits lemah apalagi hadits palsu yang didustakan atas nama Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam, dan tidak pula ditetapkan dari pendapat-pendapat manusia.

Dalam fatawa al-Lajnah al-daimah (26/148) disebutkan satu pertanyaan: “Aku pernah mendengar dari orang-orang yang mengharamkan tidur sesudah ‘Ashar, apakah pendapat itu benar?”

Lalu dijawab: “Tidur sesudah ‘Ashar termasuk bahagian dari kebiasaan yang dilakukan sebagian orang, dan itu tidak apa-apa. Sementara hadits-hadits yang melarang tidur sesudah ‘Ashar tidak shahih.”

Memakai pendapat yang mana? Silakan menentukan sendiri, akan tetapi sebagai tambahan, ada beberapa hal yang kurang baik ketika tidur di waktu Ashar:

1. Jam Badan Kita Terganggu

Dapat menimbulkan kekeliruan waktu, maksudnya saat bangun tidur kita tidak boleh membezakan hari sudah malam atau pagi.

Sebab saat tidur petang hari kita mengalami perubahan suasana dari petang hari (masih terang) menjadi petang (gelap), akibatnya saat bangun kita dipaksa untuk berpikir, ini pagi atau malam?

Sedang sebenarnya saat kita tidur otak ini berfikir di bawah separa sedar, ketika terbangun kita dipaksa untuk berfikiir sedar secara mendadak.

Secara semulajadi,pemikiran separa sedar akan mengatakan bahwa kita bangun pada pagi hari akan tetapi secara fikiran sedar (saat bangun) kita menganggap bahwa bangun saat malam hari.

2. Dikhawatirkan Terlepas Waktu Solat Maghrib

Tidur setelah waktu solat Asar dikhawatirkan akan terlepas solat Maghrib dan Isyak. Untuk menghindari hal itu, jika tetap mau tidur selepas sholat asar, usahakan bangun sebelum matahari mulai terbenam.Sehingga kita tidak mengalami perubahan suasana dari terang menjadi gelap

3. Tidur Petang Dapat Meningkatkan Perubahan Negatif Pada Hormon

Kerana proses saat bangun di petang hari membebankan keadaan stress pada bahagian tubuh. Terdapat pula penelitian yang menyebutkan bahwa tidur petang juga dapat membuat seseorang lebih sering mengalami mimpi buruk.

Berdasarkan peneliti dari Huazhong University of Science and Technology di China juga menemukan bahwa tidur disiang hari tidak boleh lebih dari 30 menit.

24% dari orang yang sering tidur siang hari memiliki kadar kolesterol dalam tubuh yang lebih tinggi dibandingkan dengan 19% dari mereka yang tidak pernah tidur di waktu tersebut.

Hasil penelitian yang ditemukan pun menyebutkan bahwa tidur petang hari dapat menurunkan tingkat ingatan seseorang.

Para ilmuwan mengatakan tidur petang yang kurang dari 30 menit atau tidak tidur sore sama sekali dapat mengurangi kemungkinan orang terkena diabetes.

Dari penelitian disimpulkan bagi yang biasa tidur petang akan berisiko tinggi terkena penyakit diabetes, apalagi mereka yang kurang bersukan.

Selain itu, seseorang yang tidur siang terlalu lama, maka pada malam harinya cenderung akan mengalami kesulitan tidur.

Sumber: Ummi-online
Kredit: Suara Media

Mengejutkan!! Inilah Hukum Tidur Selepas Asar Yang Sebenar,Tolong Jangan Abaikan… Ia Memberi Kesan Yang Sangat Bahaya Untuk Kita!…

Mengejutkan!! Inilah Hukum Tidur Selepas Asar Yang Sebenar,Tolong Jangan Abaikan… Ia Memberi Kesan Yang Sangat Bahaya Untuk Kita!…

Mengejutkan!! Inilah Hukum Tidur Selepas Asar Yang Sebenar,Tolong Jangan Abaikan.
Tak Sangka Apa Yang Dijelaskan Ustaz Azhar Idrus Ini Benar-benar Mengejutkan Kami…

Sering bingung dengan hukum tidur setelah shalat Ashar? Kita sering mendengar adanya hadits yang melarang tidur setelah Ashar, sebagaimana berikut:

“Aku heran dengan orang yang terbaring dan tidur sesudah ‘Ashar.”

“Barangsiapa yang tidur setelah ashar kemudian akalnya hilang, maka janganlah ia menyalahkan kecuali dirinya sendiri.”

Kedua hadits di atas bukanlah hadits shahih.

Hukum Tidur Setelah Waktu Sholat ‘Ashar

Terdapat dua pendapat yang masyhur di kalangan ulama tentang tidur sesudah ‘Ashar.

Pertama, hukumnya makruh, yakni lebih baik jika tidak dilakukan, sebagaimana yang disebutkan oleh banyak fuqaha’ dalam kitab-kitab fikih mereka.

Sebagian yang lain berdalil dengan hadits dhaif di atas. Ada juga yang berdalil dengan sebagian ucapan para salaf dan kajian kesehatan.

Khawat bin Jubair –dari kalangan sahabat- berkata tentang tidur di sore hari, ia tindakan bodoh. Sedangkan Makhul dari kalangan Tabi’in membenci tidur sesudah ‘Ashar dan khawatir orangnya akan terkena gangguan was-was. (Lihat: Mushannaf Ibnu Abi Syaibah: 5/339)

Ibnu Muflih dalam al-Adab al-Syar’iyyah (3/159) dan Ibnu Abi Ya’la dalam Thabaqat al-Hanbilah (1/22) menukil keterangan, Imam Ahmad bin Hambal memakruhkan bagi seseorang tidur sesudah ‘Ashar, beliau khawatir akan (kesehatan) akalnya.

Ibnul Qayyim rahimahullah dalam Zaad al-Ma’ad (4/219) siang hari adalah buruk yang bisa menyebabkan berbagai penyakit dan bencana, menyebabkan malas, melemahkan syahwat kecuali pada siang hari di musim panas. Dan yang paling buruk, tidur di pagi hari dan di ujung hari sesudah ‘Ashar.

Pendapat kedua: Membolehkan tidur sesudah ‘Asar. Karena hukum asal dari tidur adalah mubah, dan tidak ada hadits shahih yang melarangnya.

Padahal hukum syar’i itu diambil dari hadits-hadits shahih, bukan dari hadits-hadits lemah apalagi hadits palsu yang didustakan atas nama Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam, dan tidak pula ditetapkan dari pendapat-pendapat manusia.

Dalam fatawa al-Lajnah al-daimah (26/148) disebutkan satu pertanyaan: “Aku pernah mendengar dari orang-orang yang mengharamkan tidur sesudah ‘Ashar, apakah pendapat itu benar?”

Lalu dijawab: “Tidur sesudah ‘Ashar termasuk bahagian dari kebiasaan yang dilakukan sebagian orang, dan itu tidak apa-apa. Sementara hadits-hadits yang melarang tidur sesudah ‘Ashar tidak shahih.”

Memakai pendapat yang mana? Silakan menentukan sendiri, akan tetapi sebagai tambahan, ada beberapa hal yang kurang baik ketika tidur di waktu Ashar:

1. Jam Badan Kita Terganggu

Dapat menimbulkan kekeliruan waktu, maksudnya saat bangun tidur kita tidak boleh membezakan hari sudah malam atau pagi.

Sebab saat tidur petang hari kita mengalami perubahan suasana dari petang hari (masih terang) menjadi petang (gelap), akibatnya saat bangun kita dipaksa untuk berpikir, ini pagi atau malam?

Sedang sebenarnya saat kita tidur otak ini berfikir di bawah separa sedar, ketika terbangun kita dipaksa untuk berfikiir sedar secara mendadak.

Secara semulajadi,pemikiran separa sedar akan mengatakan bahwa kita bangun pada pagi hari akan tetapi secara fikiran sedar (saat bangun) kita menganggap bahwa bangun saat malam hari.

2. Dikhawatirkan Terlepas Waktu Solat Maghrib

Tidur setelah waktu solat Asar dikhawatirkan akan terlepas solat Maghrib dan Isyak. Untuk menghindari hal itu, jika tetap mau tidur selepas sholat asar, usahakan bangun sebelum matahari mulai terbenam.Sehingga kita tidak mengalami perubahan suasana dari terang menjadi gelap

3. Tidur Petang Dapat Meningkatkan Perubahan Negatif Pada Hormon

Kerana proses saat bangun di petang hari membebankan keadaan stress pada bahagian tubuh. Terdapat pula penelitian yang menyebutkan bahwa tidur petang juga dapat membuat seseorang lebih sering mengalami mimpi buruk.

Berdasarkan peneliti dari Huazhong University of Science and Technology di China juga menemukan bahwa tidur disiang hari tidak boleh lebih dari 30 menit.

24% dari orang yang sering tidur siang hari memiliki kadar kolesterol dalam tubuh yang lebih tinggi dibandingkan dengan 19% dari mereka yang tidak pernah tidur di waktu tersebut.

Hasil penelitian yang ditemukan pun menyebutkan bahwa tidur petang hari dapat menurunkan tingkat ingatan seseorang.

Para ilmuwan mengatakan tidur petang yang kurang dari 30 menit atau tidak tidur sore sama sekali dapat mengurangi kemungkinan orang terkena diabetes.

Dari penelitian disimpulkan bagi yang biasa tidur petang akan berisiko tinggi terkena penyakit diabetes, apalagi mereka yang kurang bersukan.

Selain itu, seseorang yang tidur siang terlalu lama, maka pada malam harinya cenderung akan mengalami kesulitan tidur.

Sumber: Ummi-online
Kredit: Suara Media

LEBIH ARTIKEL UNTUK ANDA…

Hati – Hati Jika Ada Tanda Seperti Ini Di Bahagian Belakang Leher Anda….Periksa Sekarang & Jangan Abaikan!

Pernahkan anda melihat seperti tompok hitam di sekitar belakang leher, atau pada ketiak? Nampak seperti daki, tapi itu bukan daki.

“Banyak orang yang menyangka tompok itu daki. Tapi itu adalah achantonis nigricans,” ujar Dr.Aman Bhakti Pulungan, Sp.A (K) dalam perbincangan Bahaya Pengambilan Gula Tambahan serta “Kesannya pada Kesihatan dan Konsentrasi Anak” gelaran Fonterra Indonesia di Hotel Mulia , Jakarta, Rabu (19/12/2012).

Dr.Aman menjelaskan, salah satu penyebab timbulnya acanthosis nigricans (AN) adalah rintangan insulin yang biasa dikaitkan sebagai penyebab obesiti dan diabetes.

Rintangan insulin disebabkan oleh kadar insulin yang tinggi boleh mengaktifkan fi broblas dermal dan keratinosit melalui reseptor insulin yang ada pada sel-sel tersebut.

Akibatnya berlaku peningkatan deposisi glikosaminoglikans oleh fi broblas di derma. Ini menyebabkan papillomatosis (ketuat) dan

Hiperkeratosis, seperti terjadi penebalan atau pengerasan kulit yang tidak normal.
“Ini boleh menjadi indaktor obesiti dan diabetestipe 2 pada kanak-kanak dan orang dewasa,” katanya.

Sebagai maklumat tambahan, Merujuk kepada jurnal “acanthosis nigricans dan Hubungannya dengan Rintangan Insulin pada Anak dan Remaja” karya Jose RL Batubara dari Jabatan Sains Kesihatan Anak, RS Dr Cipto Mangunkusumo, Fakulti Perubatan Universiti Indonesia, AN dibahagikan kepada dua kategori besar iaitu jinak (benign ) dan malignan (malignan).

Kelaziman AN berbeza-beza daripada 7% pada populasi umum sampai dengan 74% pada orang dengan obesiti.

Sumber : tribunnews

Kredit: Kisah Logik

LEBIH ARTIKEL UNTUK ANDA…

Subhanallah!! Rupa-rupanya Inilah Sebab Kita Disunahkan Jilat Jari Selepas Makan..

Kita Disunahkan Makan Dengan Tangan Dan Menjilat Jari Selepas Makan. Ada Yang Berasa Jijik Dan Malu Untuk Melakukan Sunnah Ini.Tetapi Satu Kajian Dilakukan Mendapati Ianya Mempunyai Manfaat Yang Besar Kepada Kesihatan Manusia.Rupa-rupanya Dijari Manusia Mempunyai……Subhanallah Sungguh Menabjubkan.

Diantara sunnah Rasulullah SAW adalah makan dengan menggunakan tangan kanannya. Beliau memakan makanannya dengan tiga jari, lalu menjilati ketiga jari tersebut sebelum membersihkannya. Dan bila ada satu suap makanan terjatuh dari tangan Rasul, beliau tidak akan meninggalkan makanan tersebut, melainkan mengambilnya dari tanah, lalu membersihkannya dan memakannya.

Hal tersebut diatas sesuai dengan sabda Rasulullah “jika satu suap makanan salah seorang diantara kalian jatuh, ambillah, lalu bersihkan kotorannya, jangan biarkan untuk syaitan. Jangan membersihkan tangannya dengan sapu tangan, namun jilatlah jari-jarinya karena dia tidak mengetahui bahagian mana dari makanannya yang mengandung keberkahan. (HR Muslim).

Ketika pertama kali membayangkan cara makan dengan menggunakan tiga jari itu, mungkin kita akan merasa bahwa hal itu tidak mungkin kita lakukan apalagi jika harus menjilatnya.

Sebagian orang yang bergaya hidup mewah tidak suka menjilat jari-jarinya karena menurutnya, dia merasa jijik dengan perbuatan tersebut. Padahal jika kita telah mencobanya sekali saja, lalu kita benar-benar melakukannya dengan seksama, kita akan terkagum-kagum dan merasa bingung dengan apa yang kita lakukan.

Rasulullah selalu makan menggunakan tiga jari, karena saat itu tidak menemukan hal lain selain jari yang dapat dipastikan bersih sehingga dapat dipergunakan untuk makan. Kemudian Rasulullah menjilat jari-jari karena menurutnya kita tidak tahu di bagian mana dari makanan kita yang mengandung berkah. Dengan demikian makan dengan tiga jari dan menjilatnya merupakan upaya mengikuti sunnah Rasul dan bernilai ibadah.

Tetapi Apakah tidak boleh dengan empat atau lima jari? Sebenarnya tidak harus menggunakan tiga jari saja. Makan menggunakan lebih dari tiga jari diperbolehkan jika makanan itu mengandung kuah atau sejenisnya yang tidak mungkin dimakan dengan tiga jari.

Lalu apa hikmah dari makan menggunakan jari tangan? Imam Al-Ghazali, dalam kitab Ihya’ Ulumiddinnya, menjelaskan, “Aktiviti makan itu dapat dilihat dari 4 sisi, yaitu makan dengan menggunakan satu jari dapat menghindarkan seseorang dari sifat marah, dengan dua jari akan menghindarkan dari sifat sombong, makan dengan tiga jari akan menghindarkan dari sifat lupa dan makan dengan menggunakan empat atau lima jari dapat menghindarkan dari sifat rakus. kemudian mengapa Rasulullah menggunakan tiga jari? sesungguhnya makan menggunakan tiga jari akan membuat setiap orang dapat mengukur porsi makanan yang cocok bagi dirinya.

Ia juga dapat menjadikan setiap suap yang masuk ke dalam mulut dapat dikunyah dan bercampur dengan air liur dengan baik sehingga kita tidak akan mengalami gangguan pencernaan.

Sumber : Inilah Makanan Rasulullah SAW. Prof.Dr.’Abdul Busith Muhammad as- sayyid.

Fakta berikutnya,makan dengan menggunakan tangan ternyata boleh lebih sihat daripada makan dengan sudu. Mengapa boleh demikian? Hal ini kerana pada tangan kita terdapat enzim, yakni enzim RNase yang dapat menurunkan aktiviti bakteria-bakteria patogen yang ada pada tangan kita ketika kita makan. Enzim RNase adalah enzim yang dapat membantu metabolisma badan manusia.

Enzim RNase terutama dihasilkan oleh tiga jari tangan kita (ibu jari, telunjuk, dan jari tengah). Dengan makan menggunakan tiga jari tersebut – seperti yang diajarkan oleh Rasulullah – bakteria yang terdapat pada makanan yang masuk ke dalam sistem pencernaan akan diikat oleh enzim tersebut.

Subhanallah, ternyata Allah telah memberikan alat makan yang paling sempurna bukan, yakni tangan kita sendiri. Dan Rasulullah telah menjadi contoh serta teladan bagi kita umat muslim untuk senantiasa menjaga kebersihan dan kesihatan tubuh kita. Menggunakan sudu untuk makan sah-sah saja asalkan diperhatikan juga kebersihannya. Sekarang keputusan berada di tangan anda, memilih makan dengan sudu atau dengan tangan.

Wallahualam!!

Sumber: Wisely

Kredit: Suara Media

SUBHANALLAH. 3 Tahun Di England, Akhirnya Wanita Ini PELUK Islam. Puncanya Amat MENGEJUTKAN!…

SUBHANALLAH. 3 Tahun Di England, Akhirnya Wanita Ini PELUK Islam. Puncanya Amat MENGEJUTKAN!…

Wanita ni asal dari India. Walau di India ramai orang Islam, dia x pernah terfikir nak masuk Islam. Hinggalah dia sambung belajar ke England, ada “sesuatu” menarik tentang Islam dan berlaku satu “kejadian” buat dia terus masuk Islam. Subhanallah. Allahuakbar. Baca dan kongsikan.

SUBHANALLAH. 3 Tahun Di England, Akhirnya Wanita Ini PELUK Islam. Puncanya Amat MENGEJUTKAN | Khalifah Mail Online – Wanita ni berasal dari India. Walaupun di India ramai orang Islam, dia x pernah terfikir nak masuk Islam. Sehinggalah dia sambung belajar ke England, ada “sesuatu” tentang Islam. Sehingga satu hari satu “kejadian” berlaku buat dia terus masuk Islam.

AGAMA ASAL WANITA INI

NOOR adalah bekas wanita Hindu yang menetap di United Kingdom. Berikut adalah kisah peribadi beliau bagaimana beliau kecewa dengan peraturan sosial moden dalam Hindu dan juga masyarakat Kristian lantas memilih untuk menjadi seorang muslim. Ikuti catatannya:

Gambar Hiasan

Dalam agama Hindu lelaki dilayan seperti tuhan-tuhan. Dalam salah satu perayaan agama, gadis Hindu yang belum berkahwin menyembah patung Shiva (dewa Hindu), untuk berharap mendapat suami sepertinya. Hatta ibu saya sendiri telah meminta saya untuk melakukan ini.

Ritual ini khususnya menyedarkan saya bahawa agama Hindu, yang berdasarkan kepada kepercayaan tahyul dan tradisi yang menindas wanita, tidak tepat.

Banyak kejahatan sosial telah masuk ke dalam masyarakat Hindu yang menindas wanita. Sebagai contoh, jika menjadi janda, wanita itu perlu memakai sari putih (pakaian), menjadi vegetarian dan memotong rambutnya menjadi pendek. Selain itu, dia tidak boleh memikirkan tentang berkahwin semula.

Pengantin perempuan sentiasa perlu membayar mas kahwin (wang pengantin) kepada mentua. Dan pengantin lelaki boleh meminta apa-apa, tanpa mempedulikan kemampuan mentuanya. Jika gagal untuk menyediakan hantaran yang cukup, dia (pengantin perempuan) akan diseksa secara emosi dan fizikal. Dalam banyak kes, perkahwinan sebegini telah berakhir dengan ‘kematian mengejut’ sang pengantin. Semakin banyak keadaan sebegini berlaku di negara ini.

Saya datang dari keluarga yang sepenuhnya Hindu di mana kami telah diajar untuk menganggap diri kami sebagai orang yang akhirnya akan berkahwin dan mempunyai anak-anak serta melayani suami.

KEJUTAN BUDAYA BILA SAMPAI DI ENGLAND

Apabila saya datang ke England untuk meneruskan pengajian, saya pada mulanya menyangka negara ini memberi hak yang sama untuk lelaki dan wanita serta tidak menindas mereka. Kita semua mempunyai kebebasan untuk melakukan apa yang kita suka – saya fikir.

Tetapi apabila yang saya mula berjumpa dengan orang dan mendapat kawan-kawan baru, saya belajar mengenai masyarakat baru ini dan pergi ke semua tempat kawan-kawan saya pergi dalam usaha untuk ‘bersosial’ (bar, dewan tarian dan lain-lain), saya menyedari bahawa ‘kesaksamaan’ ini hilang dalam amalan sebenar.

Zahirnya, wanita di Barat kelihatan mempunyai hak yang sama dalam pendidikan dan pekerjaan, tetapi pada hakikatnya mereka adalah golongan yang ditindas dengan cara yang berbeza dan lebih halus.

Ketika bersosial, saya dapati semua orang berminat untuk bercakap dengan saya, dan saya fikir ia adalah perkara biasa. Tetapi kemudian baru saya menyedari betapa naifnya saya dan saya tahu apa yang mereka benar-benar cari.

Saya mula berasa tidak selesa. Saya terpaksa berpakaian dengan cara yang tertentu dan bercakap dengan cara yang disenangi mereka. Semua orang yang ada di situ mengatakan mereka seronok dengan suasana sebegitu, tetapi saya tidak pernah mendapati ianya satu kebaikan.

MULA KENAL ISLAM DAN PENGANUTNYA

Saya tidak pernah belajar mengenai Islam, walaupun saya mempunyai beberapa rakan muslim. Sekarang saya mengambil keputusan untuk mencari kepercayaan sebenar yang memberikan suasana dan budaya yang lebih baik di mana saya akan berasa gembira, dilindungi dan dihormati.

Jika berseronok dengan cara berzina dengan orang lain adalah kepercayaan seseorang, mereka akan melakukan ini. Jika mengumpul wang adalah kepercayaan seseorang, mereka akan melakukan apa saja untuk mencapai matlamat ini. Jika mereka percaya minum (arak) adalah salah satu cara untuk menikmati kehidupan maka mereka akan melakukannya.
Tetapi saya rasa semua ini tidak membawa ke mana-mana. Tiada siapa yang benar-benar berpuas hati.

Saya memikirkan dengan lebih mendalam tentang konsep ‘hak sama rata’ dalam masyarakat moden di mana seorang gadis perlu mempunyai teman lelaki, atau anda akan dianggap pelik. Saya mendapati ia satu lagi bentuk penindasan walaupun sesetengah wanita tidak menyedarinya.

ISLAM ADALAH AGAMA YANG SEMPURNA

Apabila saya datang kepada Islam, ia jelas bahawa saya telah akhirnya menemui keselamatan yang kekal. Satu agama, satu kepercayaan yang begitu lengkap dan jelas dalam setiap aspek kehidupan. Ramai orang mempunyai salah tanggapan bahawa Islam adalah satu agama yang menindas, di mana wanita ditutup dari kepala hingga ke kaki dan tidak diberikan sebarang bentuk kebebasan atau hak.

Sebaliknya, wanita dalam Islam diberi lebih banyak hak. Mereka telah diberikan hak itu semenjak 1,400 tahun lalu, manakala masyarakat Barat dan lain-lain hanya mula memberikan hak tersebut kepada wanita mereka baru-baru ini. Masih terdapat masyarakat yang menindas wanita, seperti yang saya nyatakan sebelum ini berhubung dengan wanita Hindu.

Wanita Islam mempunyai hak untuk warisan harta. Mereka mempunyai hak untuk menceburi sektor perdagangan dan perniagaan mereka sendiri. Mereka mempunyai hak penuh untuk pemilikan, hartanah, serta pelupusan ke atas harta mereka yang mana suami tidak mempunyai hak ke atasnya.

Mereka mempunyai hak kepada pendidikan, hak untuk menolak perkahwinan selagi penolakan ini adalah sesuai dengan alasan yang munasabah dan berpatutan. Al-Quran itu sendiri, yang merupakan Firman Allah, mengandungi banyak ayat perintah agar orang berbuat baik kepada isteri-isteri mereka dan menekankan hak-hak wanita.

Islam memberikan peraturan yang benar, kerana mereka tidak dibuat oleh manusia, tetapi dibuat oleh Allah. Oleh itu ia adalah agama yang sempurna.

KESOPANAN LELAKI DAN WANITA DALAM ISLAM

Selalunya, wanita Islam ditanya mengapa mereka ditutup dari kepala ke kaki. Dalam Islam, perkahwinan adalah satu bahagian penting dalam kehidupan. Ia adalah pembentukan sebuah masyarakat. Oleh itu, seorang wanita tidak harus berkeliaran mendedahkan dirinya.

Malah, dalam Islam, lelaki juga tidak dibenarkan untuk mendedahkan tubuh mereka melebihi batasan tertentu. Kesopanan ditekankan dalam Islam.

“Wahai Nabi, suruhlah isteri-isterimu dan anak-anak perempuanmu serta perempuan-perempuan yang beriman, supaya melabuhkan pakaiannya bagi menutup seluruh tubuhnya (semasa mereka keluar); cara yang demikian lebih sesuai untuk mereka dikenal (sebagai perempuan yang baik-baik) maka dengan itu mereka tidak diganggu. Dan (ingatlah) Allah adalah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” (al-Quran surah Al-Ahzab ayat 59)

Jika kita melihat sekeliling kita, kita dapati dalam kebanyakan masyarakat, wanita diserang dan dicabul kerana pakaian mereka. Kaedah dan peraturan yang ditetapkan dalam Islam tidak digunakan hanya untuk wanita tetapi untuk lelaki juga.

Tidak saling bergaul dan bebas berkeliaran di antara lelaki dan wanita demi kebaikan kedua-dua belah pihak. Segala yang diperintahkan oleh Allah adalah tepat, sempurna, suci dan bermanfaat kepada manusia, tidak ada sebarang keraguan tentang itu.

Satu ayat dalam al-Quran menjelaskan konsep ini dengan jelas:

“Katakanlah kepada orang lelaki yang beriman supaya mereka menahan pandangannya, dan memelihara kehormatan mereka (iaitu dari perbuatan yang keji, yang haram, dan lain-lain); yang demikian itu adalah lebih suci bagi mereka. Dan Allah Maha Mengetahui apa yang mereka lakukan. Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya mereka menahan pandangannya, dan memelihara kehormatan mereka (dari perbuatan yang keji, persetubuhan haram, dan lain-lain); dan janganlah mereka memperlihatkan perhiasan tubuh mereka … “(al-Quran surah An-Nur ayat 31)

MULA PAKAI TUDUNG

Saya berasa gembira apabila saya memakai tudung. Ia memberikan rasa kepuasan dan kebahagiaan. Saya benar-benar dapat melihat perbezaan dalam tingkah laku (orang lain) terhadap saya. Saya menerima Islam bukan secara membuta tuli, atau apa-apa paksaan. Dalam al-Qurann sendiri terdapat ayat yang mengatakan:

“… Tidak ada paksaan dalam agama …” (al-Quran surah Al-Baqarah ayat 256)

Saya menerima Islam dengan penuh keyakinan. Saya telah berada di sana, melakukannya, dan melihat keadaan di kedua-dua belah pihak. Saya tahu dan telah mengalami sendiri bagaimana keadaannya di pihak lagi satu, dan saya tahu bahawa saya telah melakukan perkara yang betul.
Islam tidak menindas wanita, tetapi Islam membebaskan mereka dan memberikan mereka penghormatan yang sewajarnya. Islam adalah agama Allah yang telah dipilih untuk sekalian manusia.

Mereka yang menerima Islam benar-benar bebas daripada rantai dan belenggu manusia, yang mana pemerintahan dan perundangan mereka tidak menghasilkan apa-apa melainkan penindasan satu kumpulan oleh kumpulan yang lain dan pengeksploitasian dan penindasan satu jantina oleh jantina yang lain.

Hal ini tidak berlaku dalam Islam yang benar-benar membebaskan wanita dan memberikan mereka satu keperibadian yang tidak diberikan oleh mana-mana pihak berkuasa lain.

Sumber: ISMA via esinislam.com

LEBIH ARTIKEL TRENDING

Kerana Jujur, Pelajar 17 Tahun Ditawarkan RM6,000 Apabila Tinggalkan Gantirugi RM200 Bersama Sekeping Nota Selepas Terlanggar Kereta Mewah

“Saya meminta maaf dan berasa sedih kerana melanggar kereta anda. Saya seorang pelajar dan kini sedang membuat kerja sambilan. Saya tahu ganti rugi ini tidak mencukupi, tetapi ini sahaja wang yang saja ada. Maaf.”

Zhanmin bersama nota yang ditinggalkan Chen. Foto: Xinhua

Seorang pelajar 17 tahun di sebuah sekolah di wilayah Henan tidak menyangka ditawarkan wang sejumlah RM6,000 kerana bersikap jujur selepas secara tidak sengaja mencalar sebuah kereta mewah.

Chen Yifan, melanggar sebuah kereta mewah SUV pada 4 Februari di bandar Xinmi ketika dalam perjalanan menghantar makanan menyebabkan calar sepanjang 20 sentimeter melekat di kereta tersebut dan cermin pandang sisi patah.

Selepas insiden itu, Chen meninggalkan satu nota bersama semua wangnya sejumlah 311 yuan (RM200) sebagai tanda meminta maaf.

Keesokan harinya, pemilik kereta berkenaan, Xue Zhanmin, berang apabila mendapati keretanya sudah tercalar dan rosak seterusnya memanggil polis. Namun segalanya berubah apabila dia tersentuh membaca surat dari pelajar terbabit.

“Saya meminta maaf dan berasa sedih kerana melanggar kereta anda. Saya seorang pelajar dan kini sedang membuat kerja sambilan. Saya tahu ganti rugi ini tidak mencukupi, tetapi ini sahaja wang yang saja ada. Maaf.

Surat itu kemudian diviralkan supaya Zhanmin dapat menemui pelajar berkenaan.

“Duit itu semuanya syiling. Saya membuat kesimpulan pelajar ini dari keluarga yang miskin. Ia mungkin duit yang banyak untuknya” kata Zhanmin.

Selepas surat itu mula viral, netizen di negara itu mula mencari Chen. Dan akhirnya Chen menghubungi pemilik kereta berkenaan.

“Saya ada ternampak nombor telefon pemilik pada cermin, tapi takut untuk menelefonnya. Saya takut akan dimarahi dan mengambil keputusan untuk meninggalkan surat pendek. Saya sangat lega apabila menelefonnya” kata Chen.

Setelah diteliti, Chen dari keluarga susah dan melakukan kerja sambilan menghantar barang untuk mencari duit. Dia menerima upah sebanyak 60-70 yuan (RM38 – RM45) setiap hari.

Ibu Chen, Chu merasa bangga setelah mengetahui langkah berani (menelefon pemilik kenderaan) anaknya itu.

“Anak saya adalah budak yang baik dan tindakannya adalah betul. Kami akan membayar kos baik pulih kenderaan itu.” kata Chu.

Bagaimanapun, Zhanmin menolak wang dari Chu itu sebaliknya menawarkan RM 6,000 kepada Chen untuk menyambung pelajaran.

“Sesetengah orang hanya akan meninggalkan begitu sahaja selepas melanggar kereta tetapi Chen meninggalkan duit dan surat. Saya sangat tersentuh dengan tindakannya itu.

“Dia seorang budak yang baik dan patut menerima ganjaran atas kejujurannya itu” tambah Zhamin.

Sumber: Xinhua via siakapkeli